Mohon tunggu...
Evi PujiLestari
Evi PujiLestari Mohon Tunggu... Mahasiswa - Evi Puji Lestari ( 029)

Bismillah..

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Teori Dramaturgi Erving Goffman

30 September 2021   21:21 Diperbarui: 8 Oktober 2021   12:32 129 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
https://www.google.com/url?sa=i&url=https%3A%2F%2Fwww.greelane.com%2Fid%2Fsains-teknologi-matematika%2Filmu-sosial%2Ferving-goffman-3026489&psig=AOvVa

EVI PUJI LESTARI  (029)

PRODI SOSIOLOGI A, 

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN HUMANIORA YOGYAKARTA

TEORI DRAMATURGI ERVING GOFFMAN

Erving Goffman : profil tokoh

Erving Goffman merupakan salah satu tokoh sosiologi yang terkenal dengan teori Dramaturgi nya. Erving Goffman lahir di Mannville, Alberta, Kanada pada tanggal 11 juni 1922. Profil pendidikan dari Erving Goffman antara lain dia pernah menempuh pendidikan di Universitas Chicago dan disanalah dia menerima gelar doktornya. Erving Goffman meninggal pada tanggal 19 november 1982 ketika berada di puncak ketenarannya. Pemikiran Erving Goffman banyak dipengaruhi oleh George Mead, khususnya dalam diskusi tentang ketegangan  mengenai konsep "I"  ( sebagai aspek diri yang spontan) dan "Me" ( sebagai aspek uyang dibebani oleh norma-norma sosial".  salah satu karya yang cukup penting dari Erving Goffman  adalah "presentation of self in everyday  life" yang terbit pada tahun 1959

Erving Goffman : Teori Dramaturgi 

 

Teori Dramaturgi dari Erving Goffman bukanlah suatu teori yang asing bagi penulis. Dari pemahaman penulis berdasarkan buku yang berjudul "Teori Sosiologi Modern ( edisi revisi)" karya Bernard Raho, pemikiran Erving Goffman dipengaruhi oleh George Mead, khususnya mengenai diskusi tentang ketegangan antara konsep "I" dan konsep "Me". Terjadinya ketegangan tersebut dikarenakan ada perbedaan antara apa yang orang lain harapkan mengenai bagaimana kita bersikap dengan apa yang kita ingin lakukan secara spontan. Maka dari itu, manusia akan cenderung memainkan lakon atau peran seperti sebagaimana seorang aktor diatas panggung. Pendekatan ini disebut pendekatan Dramaturgi. Dalam hal ini panggung adalah tempat dimana kehidupan sosial berlangsung. Drama atau pertunjukan adalah kehidupan sosial, dan aktor/ aktris adalah posisi-posisi atau status-status tertentu di masyarakat. Didalam teori dramaturgi terdapat dua bagian panggung, yaitu front stage dan back stage

Istilah "front stage" atau bagian depan panggung merupakan apa yang kita tampilkan dihadapan orang-orang, terdiri dari setting dan personal stage. Setting merupakan alat-alat atau kelengkapan tertentu yang digunakan dan harus tersedia di atas panggung saat aktor sedang tampil. Misalnya seorang penyanyi tentu harus menggunakan mic, sound sistem dll. Dalam kehidupan sosial misalnya seseorang dengan kedudukan tertentu harus memiliki alat yang mendukung posisinya untuk menjalankan tugas, seperti seorang seorang supir taksi memerlukan mobil untuk menjalankan tugasnya sebagai seorang supir. Personal Front dapat diartikan sebagai barang- barang yang digunakan aktor untuk memberi kesan kepada penonton, sehingga penonton akan dengan mudah untuk mengenali dan mengidentifikasi peran yang sedang dimainkan oleh aktor atau dalam kehidupan sosial merupakan posisi sosial yang diduduki oleh seseorang. Misalnya, seorang dokter menggunakan pakaian putih dan stetoskop. Erving Goffman menyatakan bahwa oleh karena orang biasanya akan menampilkan suatu self yang diidealkan didepan front stage, maka biasanya orang-orang akan menyembunyikan hal-hal tertentu selama pertunjukan. Hal-hal yang biasanya disembunyikan aktor pada saat tampil adalah hal-hal yang bersifat negatif, kekeliruan, usaha-usaha dibalik hasil, perasaan, usaha-usaha kotor dalam usahanya meraih peran dll. Saat memainkan peran, seorang aktor akan cenderung untuk memistikan penampilannya dengan membatasi kontak dengan penonton, tujuannya untuk menciptakan kekaguman di hati penonton. Teknik tersebut dinamakan Teknik Mistification. Istilah Back stage atau bagian belakang panggung adalah tempat dimana seorang aktor tidak perlu berakting atau berlakon, dalam dunia sosial back stage merupakan tempat dimana seorang individu tidak perlu bertingkah laku sesuai dengan harapan-harapan orang dari statusnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan