Mohon tunggu...
Viona aminda
Viona aminda Mohon Tunggu... Freelancer - Life long learner

United nations colleague media, A mother to amazing son.

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Krisis UKM

21 Agustus 2021   03:57 Diperbarui: 21 Agustus 2021   05:33 126 20 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Usaha kecil dan menengah membentuk lebih dari 96% dari semua bisnis di Asia. Kelangsungan hidup dan ketahanan sangat penting untuk pemulihan.

Pandemi telah memperlihatkan kerapuhan perusahaan kecil yang tidak terpisahkan dengan ekonomi Asia dan Pasifik. Bahwa krisis kesehatan telah dengan mudah membalikkan keuntungan ekonomi di antara usaha kecil dan menengah (UKM) menggarisbawahi betapa pentingnya untuk mengamankan kelangsungan dan kesiapan bisnis.

Dengan demikian, di tengah semua pembicaraan tentang pemulihan hijau dan membangun kembali dengan lebih baik, UKM akan membutuhkan akses yang kuat ke pembiayaan untuk mewujudkannya.

Usaha kecil ini dapat menjadi contoh bisnis yang baik untuk go green, termasuk untuk meningkatkan ketahanan, mengurangi biaya, dan meningkatkan produktivitas, dan dengan demikian mendukung mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. Tetapi mereka membutuhkan dukungan yang disesuaikan untuk melakukannya.

Usaha kecil dan menengah membentuk lebih dari 96% dari semua bisnis di Asia. Mereka menyediakan dua dari tiga pekerjaan sektor swasta dan, secara agregat, menyumbang sebagian besar konsumsi sumber daya global, polusi, dan timbulan limbah.

Namun, pandemi telah melumpuhkan aktivitas ekonomi, memangkas pendapatan, remitansi, dan konsumsi, serta membengkakkan peringkat orang miskin di negara-negara berkembang di Asia hingga 162 juta. Ini diukur dengan garis kemiskinan internasional $3,20 per hari. Jelas, kelangsungan hidup dan ketahanan UKM sangat penting untuk pemulihan hijau.

Jelas, kelangsungan hidup dan ketahanan UKM sangat penting untuk pemulihan hijau.

Salah satu bidang yang perlu segera mendapat perhatian adalah dampak perubahan iklim terhadap bisnis ini. Mereka sangat rentan di empat bidang terhadap guncangan terkait iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati: dalam modal, tenaga kerja, logistik, dan pasar.

Guncangan ini dapat mengganggu jaringan dan operasi rantai pasokan serta merusak aset, instalasi, dan inventaris. Hal ini meningkatkan biaya produksi dan mengurangi pendapatan.

UKM juga cenderung meninggalkan jejak karbon yang besar karena kurangnya investasi dalam teknologi cerdas iklim dan kurang diatur dibandingkan perusahaan besar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan