Mohon tunggu...
Esti Maryanti Ipaenim
Esti Maryanti Ipaenim Mohon Tunggu... Brain Trainer, Penulis Lepas, Bookish

Seorang istri yang suka menulis dan membaca segala macam buku

Selanjutnya

Tutup

Digital Artikel Utama

Mendeteksi Emosi dan Menemukan Solusinya dengan AI

10 Agustus 2019   16:07 Diperbarui: 11 Agustus 2019   13:35 0 7 3 Mohon Tunggu...
Mendeteksi Emosi dan Menemukan Solusinya dengan AI
Image : neurosciencenews.com dan UTD

Emosi adalah bagian tak terpisahkan dari manusia. Terkadang kita bahagia,  terkadang tidak. Tetapi apa yang memengaruhi keadaan emosi kita? Biologi menjawab bahwa hormon-lah penyebabnya. 

Tetapi seandainya hormon sendiri bisa menjelaskan dirinya sendiri, ia mungkin akan mengatakan justru manusia sendirilah yang salah, apa yang kita konsumsi dari makanan dan bagaimana kita bereaksi terhadap lingkungan, itulah yang mempengaruhi hormon-hormon dalam tubuh. 

Perdebatan intrapersonal seperti itu sepertinya tak akan pernah selesai, karena para peneliti, terapis, dan psikolog pun masih terus mengadakan penelitian untuk menjawabnya.

Tapi bagaimana bila kita melibatkan kecanggihan teknologi dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut? Apakah itu mungkin? Seperti yang dilakukan dalam sebuah studi baru-baru ini dengan responden para mahasiswa

Center for BrainHealth di Universitas Texas Dallas (UTD) bekerja sama dengan Mindcurrent, sebuah startup kesehatan yang berbasis di Portland, Oregon, pada studi 45 hari yang menggunakan teknologi kecerdasan buatan baru untuk memetakan emosi manusia secara real-time.

Studi ini memang diharapkan untuk diikuti 30 hingga 50 peserta - kebanyakan adalah mahasiswa dari UTD - untuk melacak emosi mereka menggunakan aplikasi Mindcurrent. Peserta akan mengkorelasikan input mereka dengan data perilaku, biometrik, lingkungan, dan aktivitas yang diambil dari produk Apple Watch.

Mengkombinasikan AI Dengan Data Biometrik

Centre for BrainHealth adalah lembaga penelitian yang bertujuan meningkatkan, melindungi, dan memulihkan kesehatan otak sepanjang umur seseorang. 

Aplikasi Mindcurrent melacak emosi yang dilaporkan sendiri oleh pengguna melalui smartphone atau jam tangan pintar untuk membuat aliran data yang dienkripsi.

Kecerdasan buatan Mindcurrent menggunakan informasi ini untuk analisis data dan memberikan rekomendasi yang dapat meningkatkan suasana hati dan kesejahteraan pengguna.

Kecerdasan buatan Mindcurrent menggunakan pendekatan pengumpulan dan analisis data biometrik moment-to-moment. Ini tentunya memiliki banyak potensi untuk dimanfaatkan lebih jauh dalam penelitian ilmu saraf kognitif dan menawarkan aplikasi yang inovatif untuk AI sehingga dapat meningkatkan suasana hati dan kesejahteraan pengguna.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3