Mohon tunggu...
Evi Siregar
Evi Siregar Mohon Tunggu... Dosen - Dosen-peneliti

Bekerja di sebuah universitas negeri di Mexico City.

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Artikel Utama

Tampil Chic A La Parisienne, Tips Ini Bisa Dicoba

23 Oktober 2021   07:12 Diperbarui: 22 November 2021   23:40 574 16 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi. Dokumentasi pribadi.

Di antara kota-kota besar di dunia yang memiliki kemajuan yang sangat pesat dalam hal fashion, Paris merupakan salah satu yang diminati banyak orang, bahkan menjadi sorotan dunia. 

Bukan hanya Paris, tetapi Prancis secara umum sudah lama dijadikan sebagai pusat mode dunia. Bagaimana Prancis bisa menjadi pusat mode dunia? Apakah Paris, sebagai kota, memiliki sesuatu yang khas? Bagaimana tampil chic a la parisienne?

Perkembangan yang sangat pesat dalam dunia mode di Prancis dimulai pada masa kepemimpinan Louis XIV. Dia seorang pemuja keindahan. Pada masa pemerintahannya pakaian menjadi simbol kekuasaan.

Ciara FitzGerald menuliskan bahwa melalui fashion Louis XIV menjadikan Versailles istana yang paling glamor di seluruh Eropa. Tekstil menjadi ekspor nomor satu Prancis dan membuat iri raja-raja lainnya. 

Fashion adalah cara untuk mengomunikasikan aturan absolutnya dan itu menjadi salah satu taktik politik utamanya untuk menampilkan dirinya sebagai atraksi yang paling spektakuler di Versailles. Sementara itu, para bangsawan bersaing satu sama lain untuk menjadi yang paling modis, agar mereka bisa mendapatkan dukungan tertinggi dari raja.

Ciara FitzGerald menambahkan bahwa kemampuan Louis XIV dalam berpakaian merupakan strategi penting dalam usahanya untuk mendapatkan kekuasaan yang mutlak. Dia menciptakan citra kemewahan yang mengelilinginya, menciptakan citra abadi dirinya sebagai matahari di pusat galaksi metafora Versailles.

Kemewahan dalam berpakaian selama periode Louis XIV diturunkan ke generasi berikutnya. Pada masa pemerintahan Louis XVI hal ini (bahkan kemewahan dalam segala hal) mencapai tingkat yang amat sangat, sehingga menjadi salah satu penyebab pecahnya Revolusi Prancis. 

Meskipun film Marie Antoinette yang disutradarai Sofia Coppola tidak menceritakan secara keseluruhan mengenai kebijakan pemerintahan Louis XVI dalam hal mode, film ini tetap dapat dijadikan acuan bagaimana kemewahan dalam berpakaian di Prancis pada masa itu.

Pada masa Revolusi Prancis sempat muncul anti-fashion dan masyarakat mengadopsi pakaian kelas pekerja, tetapi gerakan ini ternyata tidak begitu menggema. Gerakan Rokoko (yang lahir di Prancis) yang tidak hanya mendominasi Prancis, melainkan juga hampir seluruh Eropa, terus bertahan. 

Pada masa itu lahir penjahit-desainer dan sejak itu desain-desain pakaian tidak lagi anomin sifatnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fesyen Selengkapnya
Lihat Fesyen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan