Mohon tunggu...
Erin Friyana
Erin Friyana Mohon Tunggu... Penerjemah - Pecinta cokelat yang senang menghayal

Menulis adalah cara saya untuk tetap waras. So, silahkan kunjungi tulisan-tulisan saya di https://tomojikan.com & https://melukissenja.com.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tuhan Tidak Pernah Meninggalkan Kita

15 November 2021   19:56 Diperbarui: 15 November 2021   20:02 92 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

September 2021 adalah bulan yang luar biasa karena setelah 6 tahun akhirnya aku bisa menikmati sensasi mendaki gunung yang tentunya butuh keseimbangan antara kekuatan fisik dan mental. Ya. Mendaki itu bukan sekedar harus memiliki fisik yang kuat saja. Pun dengan mental.

Mengeluarkan seluruh tenaga di jalur yang menanjak perlu kewarasan dan kita tidak bisa hanya mengandalkan fisik saja. Jika mental lemah, maka akan berpengaruh pada fisik. Seperti kaki yang semakin berat untuk melangkah membuat hati ingin menyerah.

Menyerah! Wajar jika memiliki rasa seperti itu. Aku yang pernah dua kali mendaki gunung tertinggi di Jawa Barat saja masih memiliki perasaan menyerah ketika summit ke puncak Ciremai. Suhu udara yang rendah dan track jalur yang luar biasa menanjak rasa menyerah perlahan menggerogoti sebuah harapan.

Harapan untuk berdiri tegak di puncak tertinggi setelah perjalanan yang sulit. Dimana hasil dari rasa lelah, putus asa hingga hampir menyerah terbayar tuntas. Sekalipun cuaca di puncak tidak menentu, tidak ada kata sia-sia atas perjuangan yang telah dilalui.

Begitulah cara bersyukur. Apa pun hasilnya, proses menuju pencapaianlah yang terpenting. Di mana kita akan belajar bangkit kembali ketika terjatuh. Di mana kita harus membuat rencana cadangan jika ada hal yang tidak sejalan dengan rencana utama dan di mana kita menyadari bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan kita.

Percaya atau tidak. Sedetik pun Tuhan tidak pernah meninggalkan kita. Bahkan ketika kita yang justru melupakan Tuhan dan meninggalkan-Nya. Kuasanya selalu menyertai setiap hembusan nafas kita.

Seperti pengalaman ketika summit ke Puncak Ciremai bulan September tahun 2021. Dari Pos 5 Tanjakan Asoy aku dan teman-teman pendakian dari Cikarang berangkat siang, sekitar pukul 08.00. Untuk summit jika ingin melihat sunrise seharusnya naik pukul 01.00 dini hari. Akan tetapi karena hujan dan kabut yang tebal membuat kami menunda perjalanan.

Dari pos 5 hingga pos 7 perjalanan mulai terasa berat namun kami masih bisa bertahan. Akan tetapi, dari pos tujuh ketika suhu udara semakin rendah rasa haus tidak tertahankan. Tenggorokan cepat kering, sedangkan persediaan air menipis.

Di saat itulah, salah seorang teman melihat tumbuhan Arbei dan akhirnya kami memakan buah berwarna orange kemerahan tersebut untuk mengobati tenggorokan yang kering. Bahkan rasa asam dan manis yang bercampur membuat tenggorokan kembali segar.

Sayangnya rasa segar itu hanya sesaat, sedangkan menuju puncak masih jauh. Lalu, ada pendaki yang bersedia memberikan stok minumannya. Konon mereka sudah menimbun air putih. Dilihat dari pakaiannya mereka anak pecinta alam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan