Mohon tunggu...
Enny Ratnawati
Enny Ratnawati Mohon Tunggu... Lainnya - penulis lepas,blogger

Enny ratnawati -- Ibu 3 anak. Sudah lama hanya bekerja dari rumah saja melalui menulis :) pembaca yang setia, penulis lepas, ghost writer, blogger Contact me : ennyra23@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Bank Digital, Bagi yang Tak Lagi Muda, Perlukah?

26 Oktober 2021   13:55 Diperbarui: 26 Oktober 2021   13:56 135 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Katanya bank digital banyak menyasar segmen muda. Buat yang tidak lagi muda, sebutkan 40 tahun keatas ,apakah juga perlu ikut-ikutan mendaftar atau buka rekening di bank digital?

Seperti banyak diberitakan bank digital menjadi tren tersendiri. Bahkan banyak bank berlomba-lomba mengumumkan dirinya menjadi bank digital, yangs ebenarnya efeknya juga positif sih, misalnya mengangkat  harga saham mereka. Walau secara resminya ,Otoritas Jasa Keuangan (OJK) belum ada kategori baru untuk bak. Sehingga bank tetap terbagi dua yaitu bank umum dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR)

Nah, bank digital lebih dikatakan sebagai cara berbisnisnya atau mungkin bisa dikatakan bungkus pemasaran saja. Walaupun fakta di lapangan, ada bank digital yang lahir dari perbankan itu sendiri (BCA digital, BRI digital, Jenius BTPN dan lainnya)  namun ada juga bank digital yang terlahir karena camur tangan perusahaan teknologi (Bank Jago dll).

Fakta lainnya, bank yang mampu membuat digital bank ,memang bisa dikatakan yang memiliki modal kuat. Sedangkan bank yang bisa dikategorika bank kecil tampaknya masih minggir sedikit karena memang pembentukan bank digital tetap membutuhkan SDM dan programmer yang mumpuni plus modal yang tentu sangat kuat. Ini mungkin yang masih menjadi kendala bagi beberapa bank.

Menyasar Segmen Muda

Bank digital memang mengakomodir kaum millenial dan generasi Z yang memang sudah mulai mapan. Mereka ini golongan yang akrab dengan teknologi dan nggak mau repot-repot ke bank. Jadi memang pas banget, bank digital yang semuanya dari handphone saja hadir saat ini. Kalau mau buka rekening, mereka tak perlu lah ke kantor cabang. Apalagi sekedar transfer, buka deposito dan lainnya. Semuanya hanya dalam satu genggaman saja.

Intinya bank digital ingin kalangan muda ini bisa mengatur keuangan mereka tanpa perlu repot-repot menuju kantor cabang bank konvensional.  Bahkan BCA dengan Blu-nya sudah menyediakan fitur dalam aplikasinya sehingga penabung bisa budgetting sampai 10 buah alokasi pengeluaran bulanan, misalnya.

Banyak lagi, keunggulan bank digital yang memang sangat menarik. Khususnya bagi segmen muda usia yang memang butuh kepraktisan

Yang tak muda, perlukah ikut-ikutan?

Ini pertanyaan inti dari tulisan ini. Perlukah yang tak muda usia lagi ikut-ikutan euforia bank digital ini? Tak muda ini kita batasi dengan mereka yang berusia 40 tahun keatas dan biasanya sudah terbiasa dengan rekening bank yang lama dengan berbagai fasilitas m-bankingnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Finansial Selengkapnya
Lihat Finansial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan