Mohon tunggu...
Endro S Efendi
Endro S Efendi Mohon Tunggu... Penulis, Trainer Teknologi Pikiran

Intens mendalami hipnoterapi berbasis teknologi pikiran untuk membantu kualitas hidup manusia pada aspek mental, emosi, dan spiritual. Sehari-hari, aktif sebagai penulis dan hipnoterapis klinis, juga sebagai pembicara publik. Aktif menulis artikel di blog pribadi www.endrosefendi.com Juga aktif membuat konten video di https://www.youtube.com/user/endroeffendi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Wanita Ini Takut Masuk Dapur Hanya Gara-gara...

17 Desember 2020   07:36 Diperbarui: 17 Desember 2020   07:40 119 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wanita Ini Takut Masuk Dapur Hanya Gara-gara...
Mitha, istimewa

Sebuah pesan di aplikasi WhatsApp (WA) tiba-tiba masuk. "Boleh minta tolong? Ada anggota nah fobia bawang. Ini wartawan di Balikpapan. Gara-gara fobia bawang, jadi ngga bisa masak," sebut sahabat saya, Sumarsono, ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Balikpapan, yang juga penanggung jawab redaksi Surat Kabar Harian Tribun Kaltim.

Takut bawang? Mendengar keluhan itu, bagi orang pada umumnya, rasanya pasti janggal. Bagaimana mungkin, bawang yang nyata-nyata selalu ada di setiap dapur, kok ditakuti. Tapi itulah hebatnya cara kerja pikiran bawah sadar. Bagi orang lain aneh, tapi nyatanya itu terjadi.

Kebetulan, Selasa (15/12/2020) tadi, saya bertolak dari Berau ke Banjarmasin, karena diminta PWI Kalimantan Selatan, menjadi salah satu penguji dalam uji kompetensi wartawan (UKW) di kota seribu sungai itu. Pesawat yang saya tumpangi dari Berau, sempat transit di Balikpapan.

Tidak tanggung-tanggung, transitnya lebih 5 jam. Maka saya pun memanfaatkan momen transit itu untuk bertemu dengan wartawan Tribun Kaltim ini.  "Ketemu di bandara saja ya," kata Sumarsono.

Sayangnya, pas di hari-H, Sumarsono tidak bisa mendampingi. Ada kesibukan lain. Ia pun meminta wartawannya langsung menjumpai saya. Wartawan itu biasa disapa Mitha.

Begitu transit di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan, ternyata Mitha sudah menunggu di salah satu resto cepat saji berinisial KFC, yang ada di lantai kedatangan bandara terbesar di Kalimantan itu.

Ngobrol santai sejenak, Mitha ternyata berada di resto cepat saji itu bersama rekannya, Cipto, wartawan Kompas di Balikpapan. Mereka sepertinya akrab dan mengaku sering berkumpul dengan sesama wartawan untuk sekadar bercengkerama.

"Masalahnya, kalau sudah pas kumpul masak-masak, dan ada Mitha, kami harus memastikan jangan sampai ada bawang. Kalau ada makanan yang bentuk bawangnya terlihat, bisa gagal acara makan-makannya," beber Cipto.

Mitha (kanan) dan Cipto (tengah). dok pri.
Mitha (kanan) dan Cipto (tengah). dok pri.
Seingat Mitha, ia tidak suka bawang sejak kecil. "Bahkan sebelum TK," sebut pemilik nama lengkap Miftah Aulia Anggraini ini. Ia menduga, takut bawang terjadi sejak usia 4 tahun. Dari sejak usia itulah, Mitha tidak pernah menginjak dapur.

"Kalau pun harus ke dapur, terpaksa berjinjit," ulas wanita 23 tahun ini. Maka jangan heran, Mitha menjadi istimewa dibandingkan wanita lain. Dia menjadi salah satu wanita yang tidak pernah memasak. "Masuk dapur saja jarang. Mau dapur bersih atau ngga, tetap saja masuk dapur berjinjit," sambungnya.

Efek dari fobia bawang itu, Mitha mengaku sering mual, bahkan kepala pusing jika melihat bumbu dapur yang satu itu. "Pokoknya semua jenis bawang saya ngga suka. Bawang merah, bawang putih, bombay," urainya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x