Mohon tunggu...
Endro S Efendi
Endro S Efendi Mohon Tunggu... Penulis & Trainer Teknologi Pikiran

Intens mendalami hipnoterapi berbasis teknologi pikiran untuk membantu kualitas hidup manusia pada aspek mental, emosi, dan spiritual. Sehari-hari, aktif sebagai penulis dan hipnoterapis klinis, juga sebagai pembicara publik. Aktif menulis artikel di blog pribadi www.endrosefendi.com Juga aktif membuat konten video di https://www.youtube.com/user/endroeffendi

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Antara Bagasi Berbayar, UKM, dan Silaturahmi

29 Januari 2019   09:47 Diperbarui: 30 Januari 2019   09:37 541 4 0 Mohon Tunggu...
Antara Bagasi Berbayar, UKM, dan Silaturahmi
prokal.co

Selama ini, bisnis usaha kecil menengah (UKM) selalu disanjung-sanjung bahkan dianggap sebagai penyelamat ekonomi di kala krisis moneter. Namun nyatanya, sektor ini pula yang kerap paling duluan dihantam badai kebijakan yang kurang menguntungkan. Dari mulai bunga pinjaman yang tidak kecil, sampai kebijakan lain yang ujung-ujungnya membuat pelaku usaha di sektor ini benar-benar lempar handuk.

Terbaru, kebijakan bagasi berbayar oleh maskapai Lion Air dan anaknya Wings Air, mau tidak mau, suka tidak suka, jelas juga menyerang sektor ini. Adalah benar jika maskapai tarif rendah di negara lain juga memberlakukan kebijakan yang sama.

Persoalannya, Lion Air adalah maskapai dengan rute terbanyak, dengan harga yang selama ini bersahabat. Kehadiran maskapai ini telah memberikan efek domino yang terus membesar bagai bola salju.

Lion Air telah menjadi penerbangan rakyat, yang pemerintah sendiri belum mampu memenuhinya. Garuda Indonesia sebagai milik negara memang memiliki penerbangan tarif rendah yakni Citilink. Namun nyatanya, harganya tidak bisa dianggap rendah. Maka di sektor ini, pemerintah melalui perusahaan negara belum mampu menyediakan penerbangan dengan tarif bersahabat.

Sebagai negara kepulauan terluas, pesawat terbang tentu menjadi moda transportasi andalan yang semestinya menjadi penopang utama pemersatu bangsa. Harus diingat pula, ketika negara ini mulai melirik sektor pariwisata, maka sudah pasti membutuhkan transportasi pesawat udara yang memadai.

Dengan kehadiran Lion Air, begitu banyak komunitas backpacker, komunitas traveling alias kelompok jalan-jalan dan mengeksplorasi kekayaan dan keindahan negara ini. Dengan naiknya harga tiket pesawat ditambah bagasi berbayar pula, pasti akan berimbas pada sektor pariwisata dan turunannya.

Nah, salah satu turunan sektor pariwisata ya industri usaha kecil menengah itu. Dengan adanya bagasi berbayar, mereka yang jalan-jalan ke Palembang, tentu akan berpikir lagi membawa oleh-oleh pempek. Beratnya satu dus lumayan. Kalau pun beli, pasti secukupnya.

Bedakan dengan sebelum bagasi berbayar. Orang sengaja membawa barang secukupnya, dengan harapan bisa membawa lebih banyak oleh-oleh, memanfaatkan kuota bagasi yang diberikan.

Tak hanya itu, beberapa orang bahkan memanfaatkan kuota bagasi itu untuk memberikan jasa layanan titipan. Maka bisa dibayangkan, betapa besar efek domino yang terjadi selama ini, ketika bagasi gratis 20 kg diberlakukan.

Sekadar hitungan perkiraan saja, saat ini Lion Air memiliki lebih dari 350 pesawat. Anggap saja benar-benar 350 pesawat. Jika setiap pesawat melayani 5 rute pulang pergi, maka masing-masing burung besi itu terbang 10 kali. Itu artinya, ada 3.500 penerbangan yang dilayani Lion Air setiap hari. Kalau setiap penerbangan ada 50 penumpang saja yang beli oleh-oleh saat bepergian, maka sudah ada 175 ribu orang yang berbelanja di sektor usaha kecil menengah.

Andai saja masing-masing membeli oleh-oleh seharga Rp 200 ribu saja, maka setiap hari uang yang berputar melalui penumpang pesawat Lion Air sudah mencapai Rp 35 miliar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x