Mohon tunggu...
Endhy GW
Endhy GW Mohon Tunggu... Freelancer - Kembali menulis

Perkenalkan, saya adalah aktivis lingkungan yang juga merupakan karyawan swasta sebuah perusahaan asuransi di Indonesia. Menulis dulunya menjadi mata pencaharian saya ketika bekerja di sebuah majalah "Wedding" kenamaan di area Surabaya pada tahun 2009-2011. Saya tertarik untuk kembali menulis dan menjadi bagian dari keluarga besar kompasiana. Sebelumnya saya mohon maaf jika gaya penulisan saya gamblang dan to the point. Salam hormat

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Piala AFF U-16 Singapura vs Indonesia, Kok Begitu Sih?

4 Agustus 2022   21:50 Diperbarui: 5 Agustus 2022   08:46 260 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: dr. Gerson Herlan

Semalam memang menjadi momen tak terlupakan bagi Garuda Muda.

Bagaimana tidak? Menggulung tim AFF Singapura U-16 dengan skor telak 0-9, sebuah prestasi besar yang hanya bisa disamai oleh tim AFF Vietnam U-16 dengan skor yang sama persis di babak penyisihan group.

Bertanding di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Yogyakarta, Tim Garuda Muda U-16 berhasil tampil cemerlang dan mendominasi secara permainan. Begitu semangatnya hingga beberapa pemain ditandu keluar akibat cedera. 

Sungguh disayangkan keputusan pelatih yang tidak segera mengganti tim cadangan, ketika skor sudah unggul 0-6. Karena dari pemikiran saya pribadi sebaiknya tim cadangan diberi kesempatan bermain ketika tim lawan sudah hampir mustahil membalikkan keadaan. 

Jika perlu turunkan semua pemain bertahan untuk menguji pertahanan sekaligus memberi kesempatan beristirahat bagi tim utama agar tetap bugar pada saat melawan Tim AFF Vietnam U-16.

Namun, siapalah saya seorang pengamat bola amatiran yang berhak mengomentari keputusan pelatih dan, ya sudahlah namanya juga hiburan bagi penonton di stadion dan di layar kaca.

Sumber: dr. Gerson Herlan
Sumber: dr. Gerson Herlan

Sebenarnya pada saat seseorang hendak memesan tiket, ada ketentuan bahwa sebaiknya tidak membawa anak dibawah usia 12 tahun. Tapi lagi-lagi animo masyarakat yang terlampau tinggi, menghiraukan ketentuan tersebut. Belum lagi cara penonton (yang menurut saya sangat kurang terpuji) sepanjang pertandingan mulai dari keunggulan Indonesia 0-1 hingga 0-9, setiap kali pemain Singapura menguasai bola selalu ada teriakan Wa..Wu..Wa..Wu.. (boo-ing dalam bahasa Inggris) yang bermaksud menjatuhkan mental lawan.

Menurut saya, tindakan tersebut tidak mencerminkan semangat sportifitas dalam olahraga. Para penonton tentunya tidak pernah membayangkan jika para Garuda Muda bermain di negara lain dan diperlakukan hal serupa, apakah penonton bisa menerima perlakuan semacam itu? Dimana harga diri kita sebagai tuan rumah? Jujur saya merasa sangat malu melihat kelakuan para penonton yang secara sadar atau tidak disadari mencoreng nama baik Indonesia, apalagi dihadiri oleh penonton dibawah umur. Atau memang maksud mereka mendidik anak-anak untuk bercermin pada mereka?

Baik, sekarang kita bahas tentang kesiapan Yogyakarta sebagai tuan rumah perhelatan Piala AFF U-16. Saya sempat tidak percaya dengan apa yang saya lihat di lorong menuju tribun stadion Maguwoharjo. Betapa kurangnya pencahayaan dan pemeliharaan, seperti yang tampak di foto. Mohon maaf jika saya baru pertama kali berkunjung ke stadion Maguwoharjo namun keramik-keramik banyak yang rusak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan