Mohon tunggu...
Rini Elvira
Rini Elvira Mohon Tunggu... penulis -

an anti-democracy...

Selanjutnya

Tutup

Politik

Teori Konspirasi Mantan Teman Ahok

24 Juni 2016   22:52 Diperbarui: 25 Juni 2016   12:00 2285 14 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Setelah membaca fenomena "Mantan Teman Ahok", di berbagai berita online, cetak, dan opini para netizen di media sosial, saya malah tertawa. Karena bagi saya kasus ini adalah tak lebih dari sebuah konspirasi murahan. Kenapa murahan? Karena cara menyerang Ahok yang sangat konyol. 

Mantan relawan yang kena pecat, kemudian mengakui tentang kebobrokan cara mengumpulkan foto kopi KTP, yang dilakukan oleh mereka sendiri juga. Lain hal jika para mantan ini tidak melakukan manipulasi tersebut, itu baru keren. Maka mereka akan disebut sebagai "pembela kebenaran" ketimbang "pahlawan kesiangan". Ini hal pertama kenapa isu ini disebut murahan.

Hal kedua, kemudian tak perlu memakan waktu lama dan tak perlu telisik sini sana, keluar isu bahwa Pospera dan PDIP berada dibalik aksi para mantan, dengan logikanya untuk menjegal Ahok. Kenapa begitu mudahnya keterlibatan Pospera terendus? Kenapa Junimart Girsang pakai segala keceplosan di ILC?

Apakah upaya penjegalan terhadap seorang Ahok yang begitu punya taring, harus dilakukan dengan sebercanda itu? Tidakkah itu justru hanya akan membuat upaya terlihat sepele dan simpati ke Ahok justru semakin deras mengalir? Apakah hal ini tidak dicermati oleh seorang Junimart atau Napitupulu?

Anggaplah upaya mantan teman Ahok dan para pem-back up nya sukses. Lalu Ahok gagal nyagub via independent, apakah serta merta Ahok akan lari ke PDIP minta dukungan? Atau, apakah PDIP punya calon yang mumpuni untuk maju, jika Ahok mundur? Bahkan seorang Yusril pun belum sanggup menyaingi pesona Ahok, apalagi calon yang lain.

Apa untungnya untuk PDIP jika Ahok gagal jadi gubernur 2017? Ini pertanyaan yang sangat menggelitik.

Lalu mari berandai-andai jika Ahok gagal nyagub, apakah 2019 Ahok akan diam? Apakah tak ada desakan dari pendukungnya untuk maju pilpres?

Dan jika Ahok tanpa jabatan di 2019, bukankah itu justru akan semakin memuluskan langkahnya bersaing dengan Jokowi 2019? Saat ini, opini saya, hanya Ahok atau Ridwan Kamil lah pesaing terberat Jokowi di 2019 nanti. Jika dua orang ini diam di 2019, maka hampir bisa dipastikan Jokowi memegang periode ke-2 masa jabatannya.

Ini semua sungguh mencurigakan. Terlalu murah dan terlalu gampang, di tengah masyarakat melek politik Indonesia yang juga gampang terprovokasi, kemudian ramai perang opini. Makanya saya sebut ini semua cuma konspirasi. Konspirasi untuk justru menaikkan pamor Ahok itu sendiri. 

Bahwa jika Ahok makin nampak terzalimi, maka makin banyaklah mengalir simpati. Jika ahok makin menuai simpati, makin besar peluang menang di pilgub 2017 nanti. Kalau menang, maka sifat konsisten dan saklek si Ahok, diramalkan akan membuat dia menolak jika dicalonkan jadi capres 2019 nanti. Karena diyakini "keras"nya Ahok akan membuat dia komit pada dirinya sendiri untuk menyelesaikan amanah di DKI. 

Nah jika Ahok tidak maju di pilpres 2019 nanti, maka makin besar peluang 2 periode Bapak Jokowi. Nah si PDIP berkuasa kembali. Tinggal Ridwan Kamil yang perlu diwaspadai. Tapi semua ini cuma teori konspirasi. Teori yang saya yakini sekali karena isu yang nampak murahan tadi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan