Mohon tunggu...
Edy Supriatna Syafei
Edy Supriatna Syafei Mohon Tunggu... Penulis

Tukang Tulis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Keceriaan Anak Terpantul dari Wajah Kakek dan Neneknya

23 Juli 2019   12:16 Diperbarui: 23 Juli 2019   16:37 0 33 11 Mohon Tunggu...
Keceriaan Anak Terpantul dari Wajah Kakek dan Neneknya
Keceriaan bocah di kolam renang. Foto | Dokpri

Setiap peringatan Hari Anak Nasional bukan hanya anak-anak dan orang tuanya yang bergembira. Di antara anggota keluarga ada yang jauh merasa gembira, yaitu seorang kakek dan nenek.

Mengapa? Ya, karena neneklah yang umumnya banyak terlibat ketika seorang ibu yang baru hidup dalam sebuah rumah tangga harus belajar banyak dari ibunya sendiri.

Cara anak hormati penjaga sekolah, cium tangan. Foto | Dokpri
Cara anak hormati penjaga sekolah, cium tangan. Foto | Dokpri
Apakah itu ibu mertua atau ibu kandung sendiri, keterlibatannya sangat diperlukan ketika sang anaknya melahirkan. Seorang anak yang baru menikah lalu melahirkan, dalam pandangan penulis, sangat minim pengetahuannya tentang cara merawat bayi yang benar dan melayani segala kebutuhan dalam keseharian. Termasuk menjaga hingga memberikan ASI kepada sang bayi.

Lantas, si ibu mertua atau si ibu kandung dari anak yang melahirkan tadi mendapat gelar baru. Jika si anak memperoleh predikat sebagai ibu, maka ibu mertua atau ibu kandung secara otomatis menjadi seorang nenek. Juga bapak mertua atau besannya memperoleh gelar kakek (eyang) sesuai dengan sebutan daerah bersangkutan.

Nah, ketika si nenek atau kakek tahu ada peringatan perayaan hari anak nasional, merekalah yang merasakan kegembiraan itu.

Orang tua mana yang tak bahagia setelah tahu bahwa dirinya telah menjadi kakek dan nenek. Karena itu, peringatan Hari Anak Nasional sejatinya bukan milik semata untuk anak bersangkutan, tetapi juga kedua orang tua, nenek dan kakeknya.

Kakek dan nenek adalah bagian tak terpisahkan dalam kehidupan seorang cucu. Mereka terlibat dalam proses perawatan mulai dalam kandungan, melahirkan hingga perawatan. Bahkan tidak sedikit cucu lebih dekat kepada nenek ketimbang ibunya sendiri.

Ponpes dan anak tak mampu belajar di sini. Foto | Dokpri
Ponpes dan anak tak mampu belajar di sini. Foto | Dokpri
Mengapa pula nenek terlibat ketika si bayi masih dalam kandungan? Itu juga disebabkan si ibu perlu pengetahuan tambahan dari orang tua berpengalaman, bagaimana caranya agar sang bayi selamat dan sehat selama dalam kandungan hingga dilahirkan.

Dari pengalaman yang ada, ibu mertua atau ibu kandung akan meningkat kesibukannya ketika mengetahui puterinya yang baru menikah tengah mengandung. Petuah atau nasihat dengan kata-kata serupa sering diulang-ulang. Bagai radio rusak, begitu kesannya.

Demikian pula jika orang tua tinggal di luar kota. Begitu mendengar puterinya akan melahirkan, akan diupayakan untuk datang guna mendampingi saat proses persalinan. Kegembiraan akan terpantul kepada nenek dan kakek ketika persalinan berjalan lancar dan selamat.

**

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3