Mohon tunggu...
Edi Santoso
Edi Santoso Mohon Tunggu... terus belajar pada guru kehidupan

Dosen Jurusan Ilmu Komunikasi FISIP Universitas Jenderal Soedirman.

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Media Sosial Vs Media Mainstream

23 Mei 2019   22:59 Diperbarui: 23 Mei 2019   23:33 0 2 0 Mohon Tunggu...
Media Sosial Vs Media Mainstream
notimeforsocial.com

Atas nama keamanan dan ketertiban, pemerintah akhirnya mengintervensi media sosial. Meski konon untuk sementara saja. Dua tiga hari ini, menyusul aksi demo yang diikuti tindak kerusuhan pasca pengumuman hasil akhir pemilu oleh KPU. Ada kesan pemerintah panik menghadapi dampak media sosial.

Meski akurasi fakta adalah problem utama media sosial---sebagaimana banyak dibincangkan secara akademis, media ini justru menjadi kanal rasa frustasi sebagian orang. Setelah media sosial rusak kredibiltasnya, dengan berbagai kasus hoaks, diandaikan orang akan kembali mengandalkan media arus utama (mainstream). 

Setidaknya itu yang diramalkan Bill Kovach dan Tom Rosenstiel dalam bukunya 'Blur' (2011). Kenyataannya, ada sekelompok orang yang justru makin yakin media sosial merupakan alternatif ketika semua media dianggap telah 'dibeli'.

Itu yang saya (dan mungkin juga Anda) rasakan, setelah ketemu dengan beberapa orang yang anti media arus utama. "Media sudah dibungkam". "Media sedang sakit". Itu beberapa ungkapan mereka. Saat berdebat dengan mereka tentang satu isu, saya sebut berita dari media popular, saya malah di-bully. "Pantes saja kesimpulanmu keliru. Kamu masih percaya TV dan koran," kata dia. Duh!

Tidakkah mereka sadar media sosial telah menjadi sarana massal penyebaran kabar bohong? Entahlah. Saya sering mendapat informasi hoaks dari teman-teman ini. Saya katakana ini tidak benar alias palsu. Tapi mereka bergeming, dan terus saja berkirim kabar yang saya ragukan otentisitasnya. Mungkin mereka terus berusaha agar suatu saat nanti saya tersadar, bahwa media sosial lah satu-satunya harapan kini, setelah pemerintah tersandera oleh kepentingan Asing dan Aseng. Hehe..

Di perjalanan dari sekolah tadi siang, anakku bercerita tentang temannya yang panik menjelang liburan.  Dia warga keturunan Arab. Dia khawatir, karena mendapat kabar kalau Jokowi menang akan ada Razia warga keturunan Arab. Dalam hati, aku pengen ketawa sekaligus sedih. "Pasti temannmu lebih banyak baca WA, ketimbang baca koran atau TV," kataku. Anakku membenarkannya.

Okelah, akhirnya aku memberi kuliah singkat pada anakku tentang media sosial dan media mainstream. Kenapa aku masih lebih percaya media arus utama? Media mainstream bisa kita batasi sebagai media popular, dengan badan hukum yang jelas, dan terverifikasi oleh Dewan Pers. Dia bisa berbentuk koran, radio, televisi, atau media online. Pada umumnya, media seperti ini sudah berdiri lama dan mendapat tempat di hati khalayak.

Sebagai perusahaan yang berorientasi bisnis, media mainstream lazimnya akan menjaga kredibilitas. Dengam modal kepercayaan, media seperti ini akan masih bias diterima khalayak. Sekali salah, bisa hilang pembaca atau pemirsa. Jadi atas nama bisnis, media seperti akan akan mengubur diri sendiri jika menyajikan berita palsu.

Para wartawan di media mainstream pada umumnya para professional. Mereka adalah para sarjana yang telah mendapat pembekalan khusus tentang etika jurnalistik. Mereka juga umumnya tergabung dalam serikat profesi yang diikat oleh kode etik. Jadi para wartawan itu bekerja untuk mencari, mengolah, dan menyebarkan informasi  dengan kerangka etis. Mereka hanya boleh mengkabarkan fakta, bukan fantasi.

Apakah para wartawan itu pasti benar? Tentu saja tidak. Mereka manusia, tentu sangat bisa salah. Pernah terjadi di Indonesia, beberapa media besar menyiarkan hoaks. Jawa Pos misalnya, pernah wartawannya melakukan wawancara palsu. TVOne juga pernah melakukan hal serupa. Metro TV pernah menyiarkan video palsu. Mungkin bukan media itu yang berniat jahat, tapi ada oknum yang bekerja di luar kaidah etik.

Pada media seperti ini, khalayak mudah mengontrol. Lembaga dan orang-orangnya jelas. Maka, dalam kasus di atas, praktik disiinformasi itu segera bisa diketahui. Nah, bayangkan kalau ini terjadi di media sosial, yang kadang bahkan penulisnya kita tidak tahu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x