Mohon tunggu...
Edgar Pontoh
Edgar Pontoh Mohon Tunggu... Buruh kode

Seorang programmer dan engineer. Concern dengan isu-isu sosial dan teknologi.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Introvert dan Bagaimana Internet Mengubah Mereka

1 September 2019   12:30 Diperbarui: 1 September 2019   12:33 518 2 0 Mohon Tunggu...

Di sudut kafe sepi, dengan hoodie dan topi, fokus ke layar laptopnya, tangan sibuk mengetik, buku yang terbuka di sampingnya, tak ada kawan bicara. Kontras, diseberang jalan, tertawaan dan candaan terdengar, musik yang keras, keramaian komunitas, orang-orang mengobrol dan berkenalan satu dengan yang lain.

Keadaan diatas menggambarkan adanya perbedaan preferensi tentang idealnya "zona nyaman"

Konsep soal ekstraversi dan introversi dalam psikologi sudah ada hampir 100 tahun sejak pertama kali dicetuskan. Adalah Carl Gustav Jung, psikiater Swiss yang pertama kali menulis soal ini dalam bukunya, Psychologische Typen. Pendekatan Jung terhadap psikologi tidak hanya berangkat dari pengetahuannya terhadap psikologi itu sendiri, namun banyak dipengaruhi pada pemahaman psyche, melalui dunia mimpi, seni, mitologi, agama dan filsafat. Jung tidak hanya meneliti bidang psikologi, namun juga banyak mengeksplorasi bidang lain seperti filsafat, alkimia, sosiologi, sastra dan juga seni.

Dari sini, kita tahu bahwa konsep pengelompokan kepribadian ini tidak datang secara sederhana, tetapi secara luas dianalisa melalui banyak sudut pandang keilmuan. Menurut Jung, kepribadian adalah kombinasi dari perasaan dan tingkah laku secara sadar maupun tidak sadar.

Lahirlah konsep ekstraversi dan introversi.

Konsep ini adalah pengelompokan kepribadian manusia berdasarkan bagaimana manusia itu memperoleh gairahnya. Gairah yang dimaksud disini adalah energi atau semangat dalam diri yang berkaitan dengan mental dan terkadang juga fisik.

Perbedaan antara pribadi ekstrovert dan introvert sangat berfokus pada bagaimana mereka merespon interaksi sosial. Pribadi ekstrovert akan lebih mendapatkan gairah ketika melakukan interaksi sosial, sedangkan introvert lebih menyukai menyendiri. Introvert akan mendapatkan gairah ketika dia melakukan aktifitas sendiri, yang tidak melibatkan interaksi dengan banyak orang.

Menarik membahas soal sifat introvert itu. Dibandingkan ekstrovert, introvert sering disalahartikan. Diartikan sebagai pemalu misalnya. Padahal tidak demikian. Ini soal "zona nyaman" saja. Dalam keadaan apa seseorang bisa mengeluarkan yang terbaik dari dirinya. Mari fokus pada sifat introvert, karena menarik membahas mereka terlebih di era virtual seperti sekarang ini.

Yang menggerakan mereka

Mudah sekali memahami apa yang menggerakkan seorang ekstrovert. Sifat ekstrovert dianggap sangat wajar dan dominan. Bahkan banyak orang tua menganggap, kepribadian ekstrovert adalah kepribadian normal yang seharusnya dimiliki seorang anak agar mudah mendapat teman. Makanya tak jarang, orang tua sering memberi nasihat kepada anaknya untuk banyak bergaul, jangan di rumah terus, perbanyak teman, dll.

Bagaimana dengan introvert? Yang menggerakkan seorang introvert adalah lingkungan internalnya, bagaimana dia merefleksi dirinya sendiri, berpikir dan menganalisa kondisi melalui faktor internal dan wawasan dalam diri. Hal-hal ini membutuhkan keadaan lingkungan yang tertutup agar seorang introvert bisa leluasa melakukan aktifitas tadi itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x