Mohon tunggu...
Dwi Aprilytanti Handayani
Dwi Aprilytanti Handayani Mohon Tunggu... Administrasi - Kompasianer Jawa Timur

Alumni Danone Digital Academy 2021. Ibu rumah tangga anak 2, penulis konten freelance, blogger, merintis usaha kecil-kecilan, hobi menulis dan membaca Bisa dihubungi untuk kerjasama di bidang kepenulisan di dwi.aprily@yahoo.co.id atau dwi.aprily@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Tragedi Eril dan Tiga Pelajaran Penting bagi Netizen Indonesia

11 Juni 2022   13:21 Diperbarui: 11 Juni 2022   13:32 679 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Inspirasi Eril, Sumber : IG  @Emmerilkahn

"Eril today is Saturday

"It is a good day to go home"

Tulisan di akhir postingan Ridwan Kamil 11 juni 2022 terasa menyayat hati. Sejak dinyatakan hilang terseret arus sungai Aare di Bern, Swiss kabar tentang Emmeril Kahn Mumtadz yang akrab disapa Eril mendominasi beranda media-media massa dan media sosial. Jutaan netizen larut dalam duka. Tak terhitung doa-doa yang dilantunkan netizen dan masyarakat Indonesia untuk keselamatannya. Seolah turut merasakan luka dan perihnya batin Pak Ridwan Kamil dan Bu Atalia. Duka orang tua yang kehilangan ananda tercinta. Duka yang tak habis ditulis dalam kata-kata dan mungkin butuh waktu lama untuk sembuhnya.

Sebagai penggiat media sosial, tragedi Eril sangat menyita perhatian netizen Indonesia. Tak terhitung berapa kali nama Eril menjadi trending topic. Topik tentang Eril menjadi pilihan berita, artikel, bahkan yang beraroma klik bait.

Namun di balik musibah selalu ada hikmah. Sebagai netizen, kita, saya terutama bisa merenungkan tiga pelajaran penting berkaitan dengan dunia. Mungkin banyak hikmah yang bisa diperoleh dari perenungan atas musibah yang menimpa almarhum Eril, tetapi tiga pelajaran utama ini membuat saya merenung lebih dalam lagi.

1. Memanfaatkan media sosial untuk berbuat kebaikan

Siapa Eril? Sebelumnya saya tak kenal. Saya hanya tahu pak Ridwan Kamil dan Bu Atalia. Ketika kabar musibah menimpa Eril semakin santer, barulah saya tertarik mengenalnya lebih jauh, menyaksikan penggalan kisah hidup di akun instagramnya. Sebagai anak muda ternyata Eril memanfaatkan media sosial dengan sangat bijak. Tak ada postingan lebay dan unfaedah. 29 postingan di akun @Emmerilkahn itu seolah menggambarkan Eril, sedikit bicara tetapi banyak bekerja. Singkat masa hidupnya di dunia, tetapi sarat makna. Di tengah anak muda yang menebarkan konten-konten unfaedah seperti menantang truk yang sedang melaju kencang, konten mesra-mesraan, prank yang menyebalkan dan lain-lain, Eril mengisi medsosnya dengan hal-hal positif. Mengajak dan menginspirasi sesama manusia untuk mengisi hidup dengan hal bermanfaat. Tadabbur alam dengan kegiatan mendaki gunung, menyusuri pantai dan air terjun, foto keluarga dan teman-teman yang menggambarkan ikatan kasih sayang yang begitu eratnya dan aksi sosial Jaberzillenial.

Mungkin, kehangatan pribadinya dan kebaikan yang ia tebarkan di dunia maya itu pula yang mengetuk hati para netizen memanjatkan doa untuknya meski tak mengenalnya,

2. Menahan jari agar tidak menjadi sumber dosa dan fitnah

Momen paling "unbelievable" ketika membaca komen netizen yang menuduh musibah tenggelamnya Eril adalah settingan belaka demi popularitas RK agar menang Capres. Helloww, ya 'kali kalau kegiatan bakti sosial, menanam padi bersama petani meski bukan di musimnya , atau kerja bakti masuk gorong-gorong bisa dituduh settingan belaka. Tragedi Eril Ini kejadian berkaitan dengan nyawa, gila aja jika ada orang yang demi jabatan rela mempermainkan jiwa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan