Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Orang Biasa

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Diary Artikel Utama

Ketika Orangtua Terlalu Membandingkan Prestasi Akademik Antar-anak

13 April 2021   21:08 Diperbarui: 14 April 2021   21:15 770 24 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Orangtua Terlalu Membandingkan Prestasi Akademik Antar-anak
ilustrasi bermain dan belajar bersama anak-anak di dapur. (sumber: shutterstock via kompas.com)

Barangkali kita pernah mendengar bagaimana para orangtua membuat perbandingan di antara anak-anak mereka.  Terlebih khusus, perbandingan kecerdasan akademik anak-anak mereka di sekolah.

Saat ada seorang anak yang mendapat nilai bagus dan rangking tinggi, anak itu diagung-agungkan. Dipuji di hadapan anak-anak yang lain.

Intensinya mungkin sangat mulia. Anak yang kurang tampil baik secara akademik bisa belajar dari yang tampil baik. Begitu pula, yang tampil baik di sekolah bisa menjadi saudara yang bisa membantu saudara-saudaranya tidak tampil dengan baik.

Persoalannya, ketika perbandingan ini malah terjebak pada sikap yang pilih kasih. Yang tampil secara akademik lebih diperhatikan dan dipedulikan daripada yang tidak tampil baik. 

Perlakuan seperti ini kadang kala menghadirkan efek samping yang membentuk tingkah laku salah di dalam diri seorang anak.

Hemat saya, ada dua dampak dari perbandingan prestasi antara anak di sekolah. Terutama untuk anak-anak yang kurang berprestasi secara akademik dan tidak terlalu diperhatikan di keluarga karena minimnya prestasi.

Pertama, Anak bisa menjadi pribadi yang rendah diri terlebih di hadapan orang yang lebih pandai secara akademik. 

Rasa rendah diri itu bisa nampak saat merasa diri tidak mampu untuk mengekspresikan diri. Padahal ada kemampuan, namun merasa tidak yakin dengan kemampuan sendiri. Juga, merasa canggung untuk mengungkapkan pendapat walaupun pendapatnya itu benar.

Kecanggungan ini terjadi karena pola didik yang menfokuskan diri pada kemampuan akademik. Barangkali di keluarga kerap disepelehkan karena kemampuan akademik lemah. 

Orangtua ebih menonjolkan dan peduli anak yang lebih pintar dan tidak peduli dengan anak yang mempunyai kemampuan rata-rata.

Hal ini juga terjadi ketika orangtua lebih menghargai pendapat dari anak yang lebih pintar. Pendapatnya lebih diterima karena faktor kemampuan akademik yang dimilikinya. Sementara, pendapat dari anak-anak lain yang tidak berprestasi tidak terlalu dipedulikan.

Pola didik seperti ini membentuk kepribadian seorang anak. Menjadi rendah diri. Tidak yakin dengan kemampuan diri sendiri hingga di konteks sosial yang lebih luas. Pada saat mau menyampaikan pendapat, selalu muncul pikiran apakah pendapat itu benar ataukah salah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN