Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Ini yang Membedakan Ahok dengan Sri Mulyani dalam Menghadapi Masalah

19 September 2020   19:08 Diperbarui: 19 September 2020   19:21 533 37 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ini yang Membedakan Ahok dengan Sri Mulyani dalam Menghadapi Masalah
Ahok yang menjabat sebagai Komisaris Utama Pertamina. Sumber foto: Kompas.com

Sosok Ahok kembali menjadi buah bibir publik tanah air. Gara-gara isi video yang termuat di YouTube, pria yang berposisi sebagai Komisaris Utama Pertamina ini mendapat pelbagai reaksi.

Sebagaimana sewaktu beliau masih menjabat posisi di kursi nomor 1 DKI Jakarta, catatan kritis pun tidak sedikit. Mereka menilai bahwa apa yang dilakukan oleh Ahok tidak pantas terjadi.

Ya, namanya dunia politik, kekeliruan yang dilakukan oleh lawan politik menjadi makanan empuk untuk diolah lewat bibir. Terlepas dari catatan kritis dari pelbagai pihak, kita sekiranya perlu melihat isi atau pesan yang disampaikannya.

Barangkali cara penyampaiannya yang tidak pantas. Maka dari itu, koreksi saja cara penyampaiannya tanpa menghilangkan isi pesan yang dikemukakan oleh mantan Gubernur DKI ini.

Catatan kritis hingga seruan pencopotan Ahok dari bangku Komut sekiranya tidak menghilangkan isi dari pembicaraan Ahok. Apa yang timpang itu mesti tetap menjadi sorotan kita. Dengan kata lain, apa yang disampaikannya itu bisa menyata lewat langkah konkret di tubuh Pertamina.

Pada titik ini, posisi Ahok sekiranya tetap dipertahankan. Daripada kita lebih fokus pada cara penyampaian pesannya, lebih baik kita fokus pada intensi yang mau dijalani oleh Ahok di Pertamina. Toh, pada akhirnya hasil dan tujuan dari apa yang dilakukan itu demi kebaikan bersama.

Terlepas dari kisah Ahok di beberapa hari terakhir, mungkin kita juga terkejut dengan realitas yang terjadi pada salah satu Putera Cendana, Bambang Trihatmodjo. Kabarnya, beliau mempunyai utang kepada negara.

Melansir berita dari Kompas. Com (19/9), utang dari Bambang Trihatmodjo itu merupakan piutang yang dipindahkan dari Kementerian Sekretariat Negara ke Kementerian Keuangan. Tidak tanggung-tanggung, utang itu terjadi sejak tahun 1997 sewaktu terjadi SEA Games XIX. Lebih dari dua puluh tahun lalu.

Gara-gara persoalan utang ini, nama Bambang Trihatmodjo sebagai salah satu putera Presiden Soeharto kembali muncul ke ingatan. Ya, sebagaimana anak-anak presiden pada umumnya, mereka kerap kali muncul di depan publik. Namun, kalau sudah jarang muncul, nama mereka pun bisa menguap bersama waktu.

Persoalan yang menimpa Bambang ini tidak lepas dari upaya Menteri Keuangan, Sri Mulyani. Bahkan di balik upaya untuk mengambil utang itu, Sri Mulyani juga mengeluarkan keputusan untuk mencekal kepergian Bambang Trihatmodjo ke luar negeri. Sungguh sebuah keputusan yang sangat berani.  

Bukan kali ini saja, Sri Mulyani berhadapan dengan keluarga Cendana. Melansir berita dari Kompas com (13/1/20), Sri Mulyani juga berhasil mengambil uang dari Tommy Soeharto bernilai 1,2 Triliun. Ini berhubungan dengan usaha bisnis Tommy yang mempunyai utang kepada negara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x