Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Menikah Itu Bukan Hanya Soal Menjawab "Yes I Do!"

14 Desember 2019   18:37 Diperbarui: 15 Desember 2019   08:49 250 11 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menikah Itu Bukan Hanya Soal Menjawab "Yes I Do!"
Sumber foto: Shutterstock via Kompas com

Pada sebuah perayaan nikah dalam konteks agama Kristen Katolik, ada salah satu bagian yang merupakan bagian tanya-jawab antara pemimpin upacara (pastor) dan pasangan yang menikah. Tanya-jawab ini merupakan bagian penting dari perayaan itu.

Pada saat itu, kedua belah pihak semestinya dengan yakin, jujur, dan mantap menjawab pertanyaan-pertanyaan itu dan menyatakan persetujuan mereka untuk menikah.

Keputusan menikah juga seyogianya buah dari proses disermen kedua belah pihak. Proses disermen itu serupa dengan upaya untuk mengevaluasi, menganalisis, dan menimbang pelbagai aspek yang memungkinkan seseorang untuk mengambil keputusan.

Tidak sampai di situ. Proses disermen itu juga bisa memungkinkan kedua pihak untuk memproyeksi konsekuensi seperti apa yang terjadi setelah menikah. Tujuannya, agar kedua belah pihak siap-sedia menghadapi segala kemungkinan yang akan terjadi.

Dalam konteks keputusan untuk menikah, pasangan yang mau menikah, laki-laki dan perempuan, sekiranya sudah mempertimbangkan pelbagai konsekuensi.

Mereka juga menganalisis apa yang terjadi kalau mereka tinggal bersama dan kelak mempunyai anak. Jadi, menikah itu bukan soal menjawab "Yes I do," di depan pemimpin perayaan, saksi nikah, dan orang-orang yang hadir dalam pernikahan itu.

Jawaban "Yes I do" dari pasangan yang menikah merupakan salah satu bagian penting dari perayaan nikah dari agama Kristen Katolik. Jawaban "Yes I do" ini bisa diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan "Ya, Saya Bersedia."

Biasanya ada beberapa pertanyaan yang bertujuan untuk mengecek kesadaran, suara hati, janji, dan kesediaan pasangan untuk menikah. 

Kedua pasangan akan ditanyakan bergantian dan mereka diminta untuk menjawab secara jujur dan terus terang. Atas pertanyaan-pertanyaan itu, kedua belah pihak umumnya akan menjawab "Ya, saya bersedia."

Tetapi kalau jawaban yang diberikan sebaliknya, pernikahan bisa dibatalkan. Makanya jawaban "Yes I do" sangatlah penting dan sekiranya bermuara dari dalam hati kedua belah pihak dan merupakan buah dari proses disermen.

Jawaban "Yes I do" menunjukkan ungkapan kesediaan hati kedua belah pihak yang menikah. Jadi, jawaban ini bukan sekadar tanda setuju, tetapi ungkapan hati kedua belah pihak untuk hidup selamanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN