Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, numismatik, dan filateli.

Arkeolog pejuang mandiri. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Uang Tidak Lazim dari Bongkahan Perunggu

29 November 2021   10:17 Diperbarui: 30 November 2021   15:45 121 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Berbagai potongan logam yang berbentuk tidak beraturan pernah digunakan sebagai mata uang (Sumber: https://ancient-archeology.com)

Sebelum dikenal uang kertas dan uang logam (koin), dunia numismatik mengenal uang dari berbagai bahan, seperti manik-manik, batu, tulang, dan biji-bijian. Pada awalnya koin berbahan logam berbentuk tidak beraturan.

Dalam penemuan arkeologi diketahui orang Eropa pernah menggunakan bongkahan perunggu sebagai mata uang. Bentuk uang tersebut tidak beraturan sebagaimana penelitian dari Universitas Gttingen dan Roma. Boleh dibilang ini bentuk uang tidak lazim.

Menurut www.ancient-archeology.com, dalam artikel berjudul "Early Europeans shared a currency made from odd chunks of bronze", para arkeolog telah menemukan bukti bahwa orang-orang di Eropa Zaman Perunggu Akhir menggunakan potongan atau pecahan logam sebagai mata uang.

Studi ini menunjukkan bahwa sesuatu seperti "ekonomi global" modern muncul di seluruh Eurasia Barat. Tulisan itu  dipublikasikan dalam Journal of Archaeological Science.

Zaman Perunggu

Menurut penggalian di seluruh Eropa Tengah, orang mulai memotong artefak logam menjadi fragmen yang lebih kecil di Eropa Zaman Perunggu pada awal milenium kedua SM. Dimulai sekitar 1.300 SM, praktik ini menjadi lebih umum selama Periode Perunggu Akhir. Setiap jenis potongan logam, termasuk alat, pedang, kapak, pakaian, potongan pribadi kecil, dan bahan limbah pengecoran logam, memang dapat terfragmentasi.

Nicola Lalongo dari Universitas Gttingen dan Giancarlo Lago dari Universitas Sapienza Roma menganalisis dan menimbang lebih dari 2.500 fragmen logam yang ditemukan dari situs arkeologi Zaman Perunggu di Italia, Jerman, dan Polandia untuk menguji hipotesis mereka bahwa fragmen kecil ini mungkin telah digunakan sebagai mata uang.

Fragmen logam ini termasuk dalam tumpukan benda-benda yang biasa ditemukan di pemukiman yang berasal dari akhir milenium ke-2 SM. Setelah menimbang logam, para arkeolog menggunakan model statistik untuk membuat perbandingan. Temuan dari pendekatan ini signifikan dan luar biasa, menunjukkan bahwa benda-benda ini adalah kelipatan dari dimensi berat normal.

Mustahil untuk mengabaikan fakta bahwa satu hal berbobot dua kali lebih berat dari yang lain, atau tiga kali lebih berat dari yang lain, atau setengah dari yang lain, dan seterusnya. Selanjutnya, dimensi standar yang dicocokkan tidak dipilih secara acak.

Artefak-artefak itu berhubungan secara tepat dengan bobot timbangan yang digunakan di seluruh Eropa sepanjang zaman kuno itu. Timbangan dibuat menggunakan bobot keseimbangan ini. Sekarang jelas bahwa timbangan tersebut digunakan untuk mengukur fragmen logam perunggu yang diambil dari situs penggalian Zaman Perunggu Akhir.

Ini diperlukan untuk memastikan bahwa logam itu dipotong dengan ukuran yang benar dan diukur jumlah yang benar sebelum diedarkan sebagai "koin."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan