Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Arkeolog, Numismatis, Komunitas, Pemerhati Astrologi/Palmistri

Lulusan Arkeologi UI, pejuang mandiri, penulis artikel, pegiat komunitas, kolektor (uang dan prangko), dan konsultan tertulis (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

3 Penyusun Kamus Legendaris yang Wajib Kamu Ketahui

25 Mei 2020   11:35 Diperbarui: 25 Mei 2020   15:19 394 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
3 Penyusun Kamus Legendaris yang Wajib Kamu Ketahui
Tiga kamus karya leksikograf Indonesia (Dokpri)

Selain ensiklopedia, buku referensi lain yang dianggap penting adalah kamus. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kamus adalah buku acuan yang memuat kata dan ungkapan, biasanya disusun menurut abjad berikut keterangan tentang makna, pemakaian, atau terjemahannya. Arti lain kamus adalah buku yang memuat kumpulan istilah atau nama yang disusun menurut abjad beserta penjelasan tentang makna dan pemakaiannya.

1. W.J.S. Poerwadarminta

KBBI merupakan penyempurnaan dari buku sejenis, Kamus Umum Bahasa Indonesia (KUBI) karya W.J.S. Poerwadarminta. Wilfridus Josephus Sabarija Poerwadarminta, begitulah nama lengkap beliau. Poerwadarminta (12 September 1904-28 November 1968) dipandang pekamus atau leksikograf ulung yang dimiliki Indonesia.

Kamus Umum Bahasa Indonesia karya Poerwadarminta (Dokpri)
Kamus Umum Bahasa Indonesia karya Poerwadarminta (Dokpri)
Ia telah menghasilkan banyak kamus, seperti Kamus Indonesia-Inggris. Namun karyanya yang paling fenomenal adalah KUBI. KUBI pertama kali dicetak pada 1953 oleh Perpustakaan Kementerian PPK. Selanjutnya diambil alih oleh Balai Pustaka. Selama bertahun-tahun KUBI telah berkali-kali cetak ulang, sebelum akhirnya disempurnakan menjadi KBBI.

Poerwadarminta juga dikenal sebagai tokoh sastra. Dalam menulis, ia memakai nama samaran Ajirabas, yang merupakan kebalikan dari nama Sabarija.

Poerwadarminta pernah menjadi guru. Buku pertamanya adalah Mardi Kawi (1930), sedangkan kamus pertamanya, Kawi Djarwa (1931).

Menurut Wikipedia, ia pernah dicalonkan untuk menerima gelar Honoris Causa, tetapi ditolaknya. Akhirnya pemerintah memberi penghargaan Satya Lencana Kebudayaan (1969). Jabatan terakhirnya adalah pegawai Lembaga Penyelidikan Bahasa dan Kebudayaan.

Poerwadarminta (kiri/tirto.id) dan Hassan Shadily (kanan/tribunnews.com)/Dokpri
Poerwadarminta (kiri/tirto.id) dan Hassan Shadily (kanan/tribunnews.com)/Dokpri

2. Wojowasito

Tokoh lain yang dikenal sebagai leksikograf adalah S. Wojowasito. Beliau pernah menjadi dosen di Universitas Negeri Malang sekarang. Saya cari-cari di internet ternyata belum ada biodata beliau. Namun dari salah satu bukunya, Kamus Kawi-Indonesia, diketahui beliau tamat AMS pada 1939.

Pada 1950-1954, ia menjadi mahasiswa Fakultas Sastra Universitas Indonesia. Pada 1955-1964 ia menjadi dosen FKIP Malang. Selanjutnya pada 1973-1974 menjadi guru besar tamu pada University of Michigan, AS.

Selain kamus, Pak Wojowasito juga menulis Sejarah Kebudayaan Indonesia dan Ilmu Kalimat Strukturil. Rupanya Pak Wojowasito juga dikenal sebagai ahli kebudayaan. Pak Wojowasito pernah menulis kamus bersama Pak Poerwadarminta.

Menurut catatan Worldcat Identities OCLC, sebagaimana laman Jurusan Sastra Indonesia UNM, selama hayatnya Wojowasito sudah menulis 52 buku/kamus serius dan 218 karya ilmiah lain yang dipublikasikan dalam sembilan bahasa. Karya-karya beliau dikoleksi oleh 835 perpustakaan yang tersebar di berbagai negara di dunia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN