Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis Arkeologi/Museum, Numismatis, Komunitas, Pemerhati Astrologi/Palmistri

Lulusan Arkeologi UI, pejuang mandiri, penulis artikel, pegiat komunitas, kolektor (uang dan prangko), dan konsultan tertulis (astrologi dan palmistri). Memiliki beberapa blog pribadi, antara lain https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Nasib Toko Buku Kecil dan Gerakan Literasi

21 Agustus 2019   09:37 Diperbarui: 21 Agustus 2019   12:39 0 6 1 Mohon Tunggu...
Nasib Toko Buku Kecil dan Gerakan Literasi
Pasar buku murah Jakbook di Pasar Kenari (Foto: kompas.com)

Akhir April 2019 lalu Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan pasar buku Jakbook. Namanya keren.  Pasar buku ini terletak di lantai 3 Pasar Kenari yang dikelola PD Pasar Jaya. Cuma beberapa langkah dari kampus UI Salemba, Jakarta Pusat.

Para pedagang buku sebagian besar berasal dari Kwitang dan Senen. Dua tempat ini merupakan surga buku bekas dan pernah dituding sumber buku bajakan. 

Buku-buku baru dan bekas diperdagangkan di Jakbook. Kabarnya buku-buku dijual dengan harga murah supaya terjangkau masyarakat yang cinta literasi.

Jakbook dilengkapi fasilitas pendingin udara, tempat duduk, komputer, bahkan arena bermain anak-anak. Tentu lebih nyaman dibandingkan kalau kita nongkrong di kaki lima, sebagaimana diutarakan para pedagang. 

Namun beberapa bulan setelah pengoperasian, suasana sepi pembeli masih terjadi di sana. Justru penghasilan para pedagang lebih besar di emperan. 

Padahal, PD Pasar Jaya masih menggratiskan sewa kios. Pedagang cuma membayar biaya operasional sehari-hari. Beberapa hari lalu keluhan para pedagang itu viral dalam media sosial. 

Buku-buku bekas di kaki lima (Foto: poskotanews.com)
Buku-buku bekas di kaki lima (Foto: poskotanews.com)
Pusat Buku Jakarta

Seingat saya, Jakbook merupakan pasar buku keempat yang ada di Jakarta. Pada 1980-an saya pernah membeli buku di Pusat Buku Jakarta (PBJ). Pasar buku ini berlokasi di Proyek Senen Blok B lantai 3. 

Banyak buku baru dijual di sini. Dulu Proyek Senen amat dikenal. Di bawah, di dekat pasar, masih ada pedagang buku bekas. Juga di Lapangan Banteng, yang pernah beroperasi sebagai terminal.

Entah sejak kapan PBJ hilang dari Proyek Senen. Mungkin sejak kebakaran. Mungkin juga pedagang mundur satu per satu karena sepi pembeli.

Setelah PBJ, muncul lagi Jakarta Book Center (JBC) di Mal Kalibata. Saya lupa persisnya kapan JBC berdiri. Berhubung saya menjadi jurnalis yang berkantor di Jalan Dewi Sartika, Cawang, saya sering ke JBC pada 1990-an. Buku-bukunya tergolong murah. Tentu saja kadang sekalian makan siang di sana. Dikabarkan JBC tutup pada 2011.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2