Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis Arkeologi/Museum, Numismatis, Komunitas, Pemerhati Astrologi/Palmistri

Lulusan Arkeologi UI, pejuang mandiri, penulis artikel, pegiat komunitas, kolektor (uang dan prangko), dan konsultan tertulis (astrologi dan palmistri). Memiliki beberapa blog pribadi, antara lain https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Arca dan Prasasti Kuno Sengaja Dipotong di Museum Mpu Purwa

15 Desember 2017   07:01 Diperbarui: 16 Desember 2017   05:12 0 8 6 Mohon Tunggu...
Arca dan Prasasti Kuno Sengaja Dipotong di Museum Mpu Purwa
Arca kuno sengaja dipotong di Museum Mpu Purwa, Malang (Dokpri)

Cukup lama mencari lokasi Museum Mpu Purwa di Kota Malang. Maklum saya dan teman datang dari Jakarta. Namun akhirnya ketemu juga. Ada papan petunjuk kecil di pinggir jalan. Setelah memasuki jalan sekitar seratus meter, ada lagi papan petunjuk.

Museum Mpu Purwa rupanya menempati lahan bekas gedung sekolah. Arealnya cukup luas, meskipun terletak di kompleks Perumahan Griya Shanta. Museum berdiri pada 2013, sebelumnya bernama Balai Penyelamatan Benda Purbakala Mpu Purwa.

Mpu Purwa pernah berperan dalam awal berdirinya Kerajaan Singhasari. Ia disebutkan sebagai seorang pendeta Buddha aliran Mahayana yang menurut kitab Pararaton sebagai ayah dari Ken Dedes. Karena itulah nama Mpu Purwa diabadikan sebagai nama museum.

Saat ini museum sudah bisa dimasuki pengunjung. Namun bagian halaman termasuk taman masih dalam tahap penataan. Ketika saya datang, ada batu berukir yang cukup besar di halaman, berusaha dipindahkan dengan alat seadanya.

Pada bagian belakang arca terdapat prasasti kuno (Dokpri)
Pada bagian belakang arca terdapat prasasti kuno (Dokpri)
Terpotong

Memasuki museum, kita akan disambut arca Brahma berukuran besar. Arca Brahma mudah dikenali karena memiliki empat wajah. Dari keempat wajah, hanya satu wajah terlihat utuh. Dalam agama Hindu, Brahma adalah dewa pencipta alam semesta.  

Lebih ke dalam ada beberapa benda batu, umumnya berupa arca dan prasasti. Menyedihkan, saya lihat ada arca Ganesha besar dalam kondisi tidak utuh. Pada bagian atas ada tanda-tanda bekas pemotongan. Jelas sengaja dirusak karena pangkasannya relatif rata. Ganesha adalah dewa ilmu pengetahuan berujud gajah.

Di belakang wajah Ganesha ternyata ada tulisan kuno tersusun dalam beberapa baris. Prasasti, begitulah sebutan oleh arkeolog. Bagian atas prasasti itu pun jadinya ikut terpotong. Dengan demikian isi bagian awal belum bisa diketahui. Akibatnya penafsiran belum lengkap. Jika ingin tahu lebih lengkap, silakan buka blog arkeologi saya di sini.

Pada bagian lain ada prasasti yang rusak karena cangkul petani. Jelas ini karena ketidaktahuan si petani ketika sedang mencangkul tanah. Beruntung, prasasti tersebut terselamatkan.

Prasasti kuno rusak terkena cangkul (Dokpri)
Prasasti kuno rusak terkena cangkul (Dokpri)
Prasejarah

Koleksi Museum Mpu Purwa ada sekitar 120 buah, terpajang di lantai 1 dan lantai 2. Yang tertua berasal dari masa prasejarah, yakni sebelum masyarakat mengenal tulisan. Namun jumlahnya sedikit. Dari masa Hindu-Buddha, koleksi tertua berasal dari abad ke-8. Hampir semua koleksi berupa batu yang ditemukan di sekitar Malang.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN