Mohon tunggu...
Dizzman
Dizzman Mohon Tunggu... Public Policy and Infrastructure Analyst

"Uang tak dibawa mati, jadi bawalah jalan-jalan" -- Dizzman Penulis Buku - Manusia Bandara email: dizzman@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Hidup Merdeka Tanpa WA

14 Januari 2021   20:03 Diperbarui: 16 Januari 2021   04:26 1494 13 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hidup Merdeka Tanpa WA
WA Memasung Kebebasan Kita (Sumber: eratekno.com)

Baru-baru ini jagad Maya kembali dihebohkan oleh penggabungan data WA ke FB sebagai konsekuensi bergabungnya mereka. Sontak kabar ini bikin panik para pengguna WA, sebagian tampak pasrah, sebagian coba beralih ke aplikasi lain seperti telegram.

Serba salah memang, di satu sisi kita sudah terbiasa berkomunikasi via WA, di sisi lain ada informasi yang sebenarnya merupakan privasi bagi penggunanya seharusnya tidak boleh disebarluaskan atau dibagikan dalam platform lain.

Terlepas dari itu semua, kita memang sudah sangat ketergantungan dengan medsos terutama WA, FB, Twitter, IG, dan sebagainya. Jangankan sehari, sejam tidak bukapun rasanya ada yang kurang.

Kadang jari-jari gatel kalau tidak like, share, atau sekedar kasih komentar, ngegosip, ngomongin orang lain.  Informasi mengalir deras nyaris tanpa terkendali bagai air bah yang mengalir kencang. Hoax atau bukan nomor sekian, yang penting terlihat eksis di medsos, apalagi kalau bisa pansos.

Sadar atau tidak sadar, kita sudah diperbudak oleh medsos. Kemerdekaan kita sudah terbelenggu oleh benang kusut informasi yang silih berganti masuk tanpa sempat lagi memfilter apakah info tersebut benar atau tidak.

Nyaris setiap menit, bahkan detik, dentingan notifikasi berbunyi menandakan ada info baru yang masuk. Tak peduli siang atau malam, hari kerja atau libur, sudah menjadi kewajiban bahkan mungkin ritual kalau info yang masuk harus direspon walau hanya sekedar like atau share, syukur-syukur sempat kasih komentar.

Kemajuan teknologi di satu sisi memang sangat membantu, namun di sisi lain justru malah sangat mengganggu. Kadang lagi enak-enak tidur tiba-tiba ada notifikasi masuk, mau jawab kadang malas tapi tidak dijawab nanti tersinggung si pengirimnya.

Kadang pengirimnya juga tidak punya etika, mengirim berita tengah malam saat orang tertidur lelap, isinya provokatif bahkan kadang hoax yang tidak difilter lagi. Apalagi kalau topiknya seru, gemes rasanya kalau cuma dibaca saja tanpa ikutan komentar. Jari-jari ini langsung refleks me-reply info yang masuk walau kadang belum seluruhnya dibaca dengan baik.

Sebagai orang yang terlahir sebagai generasi X, ingin rasanya sekali-sekali menikmati kebebasan seperti masa kecil dulu. Bermain dengan tetangga, hujan-hujanan, menikmati udara segar, tidur nyenyak, tanpa terganggu deringan notifikasi yang memekakkan telinga.

Dulu orang menggunakan telepon hanya untuk urusan penting saja karena pulsanya mahal. Kalau mau murah harus antri di telepon umum, kadang kalau pengen hemat lagi uang logamnya dilubangi dan dikasih tali biar kalau waktunya habis (per 3 menit) bisa dicemplungkan lagi koinnya.

Dari segi biaya tarifnya jauh lebih murah WA, cukup langganan paket data, silakan pakai sepuasnya. Dulu sekali telepon saja 50 Rupiah per 3 menit kalau lokal dan 150 Rupiah per 6 detik kalau interlokal, dengan kurs Dollar masih 2500 Rupiah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN