Mohon tunggu...
Dizzman
Dizzman Mohon Tunggu... Public Policy and Infrastructure Analyst

"Uang tak dibawa mati, jadi bawalah jalan-jalan" -- Dizzman Penulis Buku - Manusia Bandara email: dizzman@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Jadi ASN Itu Pengabdian, Bukan Mikir Gajian

29 Juli 2019   12:54 Diperbarui: 29 Juli 2019   17:29 0 12 2 Mohon Tunggu...
Jadi ASN Itu Pengabdian, Bukan Mikir Gajian
Sumber ilustrasi: makassar.tribunnews.com

Heboh instastory tentang seorang freshgraduate alumni PTN ternama yang mempersoalkan gaji pertama 8 juta rupiah membuat saya berpikir mengapa masih ada dan banyak lulusan PTN ternama justru mendaftar jadi ASN atau PNS baru. Padahal gaji pertama PNS baru tak lebih dari separuhnya, belum lagi dipotong 20% karena masih berstatus CPNS. Kalau ditambah tunjanganpun tetap tak bakal melebihi angka 8 juta rupiah.

Memang bermacam-macam motif seseorang menjadi ASN terutama PNS (ingat PNS adalah pegawai tetap sementara ASN mencakup PNS dan pegawai tidak tetap yang terikat kontrak kerja tertentu). Ada yang bercita-cita jadi pejabat tinggi, ada yang berharap fasilitas lebih seperti tunjangan kesehatan, uang pensiun, kredit rumah murah, ada pula yang ingin keamanan bekerja dalam arti susah untuk dipecat.

Terlepas dari itu semua, sejatinya menjadi PNS itu lebih dititikberatkan untuk mengabdi pada negara dan masyarakat. Pengabdian, itu kata kunci yang harus selalu dipegang oleh PNS di manapun ditempatkan. Bukan berarti kita tidak berharap gaji sama sekali, tapi gaji tersebut lebih kepada penghargaan terhadap pengabdian yang kita lakukan. Besarannya pun sudah ditentukan oleh pemerintah melalui seperangkat aturan mulai dari PP hingga Perda.

Gaji PNS (Sumber: finance.detik.com)
Gaji PNS (Sumber: finance.detik.com)

Dalam salah satu klausul perjanjian kerja sudah ditegaskan bahwa PNS itu harus siap ditempatkan di mana saja di seluruh Indonesia, artinya kita tidak bisa seenaknya memilih tempat kerja tapi sudah ditentukan oleh instansi yang berwenang, dalam hal ini BKN, Biro Kepegawaian, atau BKD setempat.

Syukur-syukur kalau ditempatkan di instansi pusat atau di ibukota provinsi/kabupaten/kota, namun kita harus siap juga bila ditempatkan di sudut terpencil negeri ini yang susah alat transportasi dan komunikasinya.

* * * *

Kalau mengingat pertama kali jadi CPNS dulu, rasanya miris sekali dengan gaji pertama "cuma" 150 ribu rupiah saja, plus kebijakan Gus Dur yang berbaik hati memberikan tunjangan tambahan penghasilan sebesar 300 ribu rupiah di saat negeri ini baru saja lolos dari cengkeraman krisis ekonomi global. Buat makan saja pas-pasan, apalagi kudu harus bayar kos-kosan segala.

Padahal jelek-jelek saya alumni PTN ternama di atas UI lho, tapi koq mau-maunya kerja dengan bayaran segitu, jauh dari angka 8 juta sekarang atau 2 jutaan saat itu (inflasi dilihat dari harga sepotong kerupuk).

Jujur saya bukan sok idealis, tetap saja butuh gaji besar untuk biaya hidup dan menghidupi keluarga. Untunglah saya diminta tolong oleh senior membantu mengerjakan proyek yang bisa digarap selepas jam kantor dan tidak terikat waktu, hanya diberi deadline penyelesaian pekerjaan saja. Selain itu saya juga berdagang kecil-kecilan terutama menjelang lebaran untuk menambah bekal pulang kampung.

Gaji Pokok PNS (Sumber: finance.detik.com)
Gaji Pokok PNS (Sumber: finance.detik.com)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x