Mohon tunggu...
Dizzman
Dizzman Mohon Tunggu... Public Policy and Infrastructure Analyst

"Uang tak dibawa mati, jadi bawalah jalan-jalan" -- Dizzman Penulis Buku - Manusia Bandara email: dizzman@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Menakjubkan, Qatar Menyulap Gurun Pasir Menjadi Metropolis

3 September 2018   17:29 Diperbarui: 3 September 2018   19:26 0 10 5 Mohon Tunggu...
Menakjubkan, Qatar Menyulap Gurun Pasir Menjadi Metropolis
Kawasan Diplomatik Doha, Qatar (Dokpri)

Dulu, gurun pasir identik dengan gersang dan kering, nyaris tak ada kehidupan di sana. Orang-orangnya hidup nomaden, berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya di sepanjang gurun pasir tersebut. 

Namun sejak ditemukannya cadangan minyak terbesar di dunia pada awal abad ke-19 lalu, semua berubah total. Negara-negara teluk yang miskin mendadak jadi kaya berkat minyak dan mulai bebenah diri agar tidak tertinggal dari negara lain yang lebih makmur.

Fly Over dan Highway (Dokpri)
Fly Over dan Highway (Dokpri)
Qatar termasuk salah satu negara yang menikmati kekayaan dari hasil migas yang tertanam dalam buminya. Kekayaan tersebut mampu mengubah padang gurun pasir yang kering kerontang dan gersang menjadi belantara beton pertanda modernisasi kota tengah berjalan di negeri tersebut. 

Qatar adalah negara terkaya keempat di dunia di bawah Luxembourg, Norwegia, dan Swiss (Sumber: IMF, 2016) dengan tingkat pengangguran kurang dari 0,1%. 

Uniknya, penduduk asli Qatar hanya 13% dari seluruh penduduk yang menetap dan bekerja di sana. Sebagian besar pekerja berasal dari negara lain seperti India, Nepal, Sri Lanka, Bangladesh, Pakistan, Mesir, dan Filipina.

Hotel Terbesar Pertama di Qatar (Dokpri)
Hotel Terbesar Pertama di Qatar (Dokpri)
Doha sebagai ibukota Qatar sendiri mulai berkembang sekitar tahun 1990-an ditandai dengan berdirinya hotel terbesar yang merupakan bagian dari jaringan hotel internasional. 

Setelah itu Doha berkembang dengan membangun pulau artifisial alias pulau reklamasi dengan nama the Pearl, diambil dari mata pencaharian orang Qatar dahulu yang berburu kerang untuk diambil mutiaranya, sebelum ditemukan minyak dan gas bumi dengan jumlah besar. Reklamasi besar-besaran seluas 400 ha dengan bentang 30 km, 22 km di antaranya digunakan sebagai bandara internasional Hamad.

The Pearl, Pulau Reklamasi Doha (Dokpri)
The Pearl, Pulau Reklamasi Doha (Dokpri)
Indahnya pembangunan Doha dan sekitarnya tampak terlihat jelas dari udara. Kebetulah saya sempat transit di Hamad International Airport dan sempat mengambil beberapa gambar saat hendak mendarat dan lepas landas. 

Doha tak tampak lagi sebagai lautan gurun pasir, tapi bermetamorfosis menjadi kota metropolitan dengan gedung-gedung pencakar langit yang memenuhi ruang kota. Tata kotanya juga tampak rapi dengan bentuk jaring laba-laba yang melingkari kota, mulai dari pusatnya hingga ke pinggiran kota.

Qatar University (Dokpri)
Qatar University (Dokpri)
Dari udara, tampak hotel terbesar di Qatar, dengan dikelilingi gedung-gedung tinggi lainnya di kawasan Diplomatic Area. Selanjutnya bergerak ke utara tampak the Pearl, lalu Qatar University, dan terakhir arena MotoGP Lusail serta stadion yang terletak agak jauh di luar kota. 

Keindahan gedung-gedung tersebut seolah menutupi gersang dan keringnya gurun pasir, bagaikan oase di tengah padang pasir yang tandus. Selain itu juga terdapat taman-taman hijau yang memberikan kesegaran tersendiri bagi warganya di tengah panas terik udara gurun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2