Mohon tunggu...
Dimas Anggoro Saputro
Dimas Anggoro Saputro Mohon Tunggu... Pekerja lepas, terkadang memakai jaket hijau berlogo motor "standing". Suka hal baru!

Ilmu tanpa agama buta, agama tanpa ilmu lumpuh. Aku adalah orang sebagaimana Anda mengenal saya. Orang bodoh yang tak kunjung pandai.

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan Pilihan

Diet Plastik Sederhana, Mudah Diterapkan di Rumah

10 Mei 2019   16:49 Diperbarui: 10 Mei 2019   17:12 38 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diet Plastik Sederhana, Mudah Diterapkan di Rumah
koleksiku (dok.pri)

Plastik, salah satu benda korban kambing hitam manusia. Ia dituduh sebagai penyebab terjadinya pencemaran lingkungan, hingga dituduh menjadi pembunuh biota laut, miris. Menurut saya pribadi, plastik tidak salah dan tak patut disalahkan. Ia adalah buatan manusia, ditemukan lewat program penelitian yang panjang dan bernilai tidak sedikit.

Teknologi plastik semakin digandrungi oleh masyarakat. Banyak masyarakat terbantu akan penggunaan plastik. Baik sebagai kantung belanja, tempat makan, tempat minum, sedotan, dsb. Akibatnya, ketergantungan hingga konsumsi yang berlebihan.

Konsumsi plastik meningkat di momentum tertentu, salah satunya saat bulan Ramadan. Hal tersebut seiring sejalan dengan tingkat konsumsi yang meningkat. Coba saja hitung, dalam sehari berapa kantung plastik yang kita gunakan. Misal, dapat plastik saat belanja ke swalayan, dapat plastik saat belanja di mamang sayur, dapat plastik dari hasil berburu takjil, plastik, plastik dan plastik!

Perlu diketahui, bukan berarti saya ANTI PLASTIK, bukan. Yang perlu kita sadari bersama, bahwa penggunaan plastik seyogyanya kita atur sesuai kebutuhan. Saya memiliki beberapa tips sederhana yang bisa teman-teman terapkan. FYI tips berikut sudah saya terapkan di kehidupan keluarga kecil saya.

Bawa kantung belanja sendiri saat belanja

Salah satu keuntungan "sering" diundang ke sana-ke mari adalah memiliki koleksi Totebag. Begitulah kehidupan sebagai bloger, dapat bingkisan berupa goodie bag, katanya. Bahkan label "bloger goodie bag" tak khayal tertempel dijidat saya. Tidak masalah, toh orang yang melabeli sedemikian rupa tidak memberi makan saya dan keluarga saya. Kesampingkan itu, lanjut!

Saya berterima kasih kepada sponsor yang dengan senang hati memberikan totebag. Secara tidak langsung saya sudah "disentil" untuk diet plastik. Totebag berbahan dasar kain, mudah di bawa, sederhana dan ketje---karena ada gambar atau nama produk sponsor---menjadi teman yang setia menemani setiap kali bepergian. Terutama saat berbelanja.

koleksi totebagku (dok.pri)
koleksi totebagku (dok.pri)

Cukup keluarkan totebag yang kita bawa, kemudian masukan belanjaan ke dalamnya, dan tinggal kita tenteng pulang dengan mudah. Kenapa bisa ditenteng dengan mudah? Coba rasakan bedanya menenteng kantung plastik atau kresek dengan menenteng totebag saat membawa belanjaan. Menurut saya lebih nyaman menenteng totebag, jari pun tidak terasa sakit saat membawanya dan tentunya lebih ketje!

Oiya, perlu pertimbangkan pula banyaknya belanjaan yang akan kita beli dengan kantung belanja yang kita bawa. Sebaiknya buat daftar belanjaan sebelum pergi berbelanja dan bawa totebag yang sekiranya muat membawa pulang belanjaan yang akan dibeli. Hal ini juga melatih menajemen keuangan, agar kantung belanja tidak "jebol" dan untuk menjaga keharmonisan keuangan rumah tangga---halah.

Bawa tempat minum sendiri saat bepergian

Meskipun hal ini terbilang "sedikit merepotkan", namun bagi saya tidak. Memang di luaran sana telah banyak tersedia minuman mineral hingga minuman berenergi dalam kemasan, dan dinilai lebih simple. "Kalau haus, ya tinggal beli", katanya se-simple itu!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN