Mohon tunggu...
Dilla Hardina
Dilla Hardina Mohon Tunggu... Copywriter

Love your self

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Menulis dan Membaca: Dua Hal yang Membesarkan Hati di Tengah Pandemi

5 Agustus 2020   12:33 Diperbarui: 5 Agustus 2020   16:21 92 25 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menulis dan Membaca: Dua Hal yang Membesarkan Hati di Tengah Pandemi
Canva.com


Dunia sedang digoncang nestapa. Pandemi Covid-19 merajalela di mana-mana. Seluruh dunia merasakannya, termasuk Indonesia. Kita diwajibkan untuk menjadi penyelamat dengan mengisolasi diri di rumah. Sudah beberapa bulan hal itu kita laksanakan, namun belum juga ada tanda-tanda corona akan enyah dari negara kita. Akibat adanya bencana wabah ini, banyak aspek dalam kehidupan kita menjadi mandeg. Mulai dari aspek pendidikan, ekonomi, sosial, budaya dan agama, semua terkena imbas secara merata.

Beberapa dari kita tentu bertanya-tanya, kapan bencana ini akan berakhir? Sebab, sampaisekarang belum juga ada tanda-tanda memudarnya wabah covid-19. Sebaliknya, korban yang berjatuhan malah semakin banyak dan merata di seluruh wilayah Indonesia. Miris, bukan?

Segala cara telah ditempuh oleh pemerintah, mulai dari pemberian instruksi psycal distancing, PSBB, hingga pelarangan mudik. Namun, masih banyak orang yang tidak mengindahkan aturan ini. Imbasnya, korban tetap saja berjatuhan dari hari ke hari dan bahkan semakin banyak jumlahnya. Bahkan, banyak dari tenaga medis yang harus meregang nyawa akibat terpapar virus berbahaya tersebut. Sungguh besar pengorbanan mereka sampai harus mempertaruhkan nyawa.

Sudah selayaknya kita menjadi warga negara yang baik dengan mengikuti aturan dari pemerintah. Jika dianjurkan untuk tidak terlalu memperbanyak aktivitas di luar rumah, ya laksanakan saja perintah tersebut. Kecuali, apabila harus mencari nafkah di luar, itu beda persoalan lagi. Sebab, jika sampai tidak  memperoleh uang, dari mana bisa mendapat makan?

Sebagai mahasiswa, adakalanya kita merasakan yang namanya kejenuhan. Ya, jenuh karena kegiatan yang kita lakukan setiap hari hanya itu-itu saja. Semuanya terasa monoton.

Ketika rasa bosan dan jenuh melanda, apa yang bisa kita lakukan? Main game? Mencoba resep masakan baru? Olahraga? Atau kegiatan yang lainnya? Semenjak lockdown mandiri, kita mendadak menjadi manusia kreatif yang mencoba berbagai aktivitas untuk mengusir rasa bosan kita. Ada banyak waktu untuk lebih mengenal diri sendiri dan mengeksplorasi apa yang sebenarnya tersimpan di dalam diri yang mungkin diri kita sendiri belum mengetahuinya.

Saya sendiri, selama #dirumahaja ini lebih banyak meluangkan waktu untuk membaca dan menulis ; dua kegiatan literasi yang sebetulnya sudah erat di dalam keseharian saya---bahkan sebelum musim corona datang menghampiri Negara kita.

Beberapa orang mungkin menganggap kegiatan tersebut malah membosankan dan jauh dari kata mengasyikkan. Namun, bagi saya, menulis dan membaca dapat menjadi obat bagi psikologis  saya di tengah pagebluk yang merajalela ini.

Dalam waktu beberapa bulan ini saya sudah membaca hampir sepuluh buku. Lumayan banyak jika dibanding dengan hari-hari biasa sebelum ada isolasi mandiri seperti sekarang ini. Dua diantara buku yang saya baca berjudul "Mariagold" dan "Tokyo dan Perayaan Kesedihan". Bagi saya, dua novel tersebut amat menarik karena sama-sama menceritakan tentang suatu perjalanan ke luar negeri.

Mariogold bercerita tentang seorang wanita yang meninggalkan Indonesia untuk pergi ke Thailand. Di sana, ia bekerja sebagai tour guide yang memandu para turis asing berwisata ke tempat-tempat menakjubkan di Chiang-Mai, salah satu kota terbaik di Thailand. Sedangkan Tokyo dan Perayaan Kesedihan bercerita tentang seorang wanita yang melakukan solo traveling ke Jepang.

Bayangkan saja, kedua novel ini sungguh membuat batin saya meronta-ronta karena tidak bisa bepergian jauh layaknya tokoh utama yang ada di dua novel ini. Dalam setiap adegan selalu dideskripsikan mengenai tempat-tempat menakjubkan yang sangat menarik untuk dikunjungi. Namun, dengan membaca "mereka", setidaknya saya menjadi merasa terhibur dan punya gambaran mengenai tempat-tempat menarik yang diceritakan dalam buku tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN