Mohon tunggu...
Adrian Diarto
Adrian Diarto Mohon Tunggu... orang kebanyakan

orang biasa. sangat bahagia menjadi bagian dari lansekap merbabu-merapi, dan tinggal di sebuah perdikan yang subur.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Kematian yang Menghidupkan, Sebuah Catatan dari Rantepao

23 Oktober 2020   20:40 Diperbarui: 24 Oktober 2020   15:34 144 15 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kematian yang Menghidupkan, Sebuah Catatan dari Rantepao
Penampakan dari makam gua tua di Rantepao| Dokumentasi pribadi

"Bapak saya sudah di dalam. Saya juga nanti akan dikuburkan di sini," kata kerabat keluarga besar pemilik makam Londa. Londa adalah salah satu kompleks makam gua tua di Rantepao.

Pekuburan adalah bagian penting dari sebuah kesatuan hunian di Rantepao, yang biasanya terdiri dari rumah tinggal, tempat penyimpanan panenan, sawah, pengembangbiakan kerbau dan pekuburan.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
"Ini adalah Romeo dan Juliet dari Rantepao. Sekitar awal tahun 1970, mereka pulang dari rantau sebagai suami-istri. Tetapi secara adat, perkawinan mereka tidak dibenarkan karena masih terhitung sebagai saudara dekat. Akhirnya mereka memutuskan mengakhiri hidup lalu di sini mereka dimakamkan," terangnya tentang bagian dari kerabat besarnya. Makam adalah persemayaman di Londa, bukan seperti pengertian umumnya dalam bentuk pekuburan.

Sebuah cerita begitu singkat yang merangkum sebuah perjalanan kisah hubungan asmara yang tragis. Dua tengkorak dan dua buah tulang diletakkan bersisian di gelap gua. Kebersamaan yang berjalan jauh justru ketika secara fisik diakhiri lebih cepat.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Di Rantepao, kematian dan kehidupan berjalan seiring. Kematian tidak menghadirkan keterpisahan, tetapi justru menyatukan kekerabatan. Tidak ada tempat yang menghadirkan eksotisme relasi kehidupan dan kematian sedemikian dekat seperti di Toraja pada umumnya. Kematian anggota keluarga dipeluk mesra sambil menjalani takdir kehidupan masing-masing.

"Saya sudah menabung untuk Ibu. Nanti akan ada seratus ekor kerbau yang dipotong. Saya sudah mengumpulkan sedikit demi sedikit dari penghasilan saya untuk Ibu," kata seorang anak yang mencintai ibunya.

Kelak, uang tabungannya akan diambil untuk pesta pemakaman yang menyembelih seratus ekor kerbau. Harganya? Satu ekor kerbau dapat mencapai sekian puluh juta rupiah dalam persyaratan kualitas tertentu. 

Lalu tinggal dikalikan seratus ekor kerbau yang akan disembelih. Kerbau albino bahkan dapat mencapai harga yang sangat fantastis: sekian ratus juta rupiah!

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
"Tetapi jangan keliru. Kerbau albino tidak dapat begitu saja dapat dipaksahadirkan. Meski banyak cara perkawinan ternak ditempuh. Kalau bukan milik, itu tidak akan pernah terjadi," kata Fransiskus, seorang penganut Kristen Protestan yang nada dering selularnya adalah nyanyian Ave Maria gubahan Franz Schubert.

"Kalau di Yogya, mungkin hape ini hanya seharga dua ratus ribu ya. Di sini tiga ratus lima puluh ribu. Tetapi baterainya awet. Ini sudah satu minggu," katanya sambil terbahak.

Menyusuri Rantepao adalah menelusur kematian yang menghidupkan. Roda ekonomi berputar lebih cepat termasuk karena segala hal terkait kematian. Pesta-pesta adat digelar dengan biaya besar dan mengundanghadirkan banyak wisatawan. Ekonomi terkerek naik. Uang lebih banyak dibelanjakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x