Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, dan nonton film unik. Juga nulis di blog: https://dewipuspasari.net; www.keblingerbuku.com; dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Musik Pilihan

"Rape Me", Tembang Nirvana yang Sering Dipandang Negatif

20 Februari 2021   14:53 Diperbarui: 20 Februari 2021   15:01 1304 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
"Rape Me", Tembang Nirvana yang Sering Dipandang Negatif
Nirvana membawakan tembang ini dalam konser (sumber gambar: NirvanaVevo)

Band Nirvana memiliki tembang-tembang yang kontroversial. Tiga di antaranya adalah "Paper Cuts" dalam album "Bleach"; "Polly" dalam "Nevermind" dan "Rape Me" dalam album "In Utero".

Isi dan pesan dalam tembang "Paper Cuts" sudah pernah saya ulas dalam artikel sebelumnya (di sini). Singkatnya, tembang ini diangkat dari kisah tentang anak-anak yang disekap dan ditelantarkan orang tuanya. Lagu ini adalah salah satu tembang Nirvana yang bernuansa gelap. Irama dan liriknya sungguh suram.

Tapi "Paper Cuts" hanyalah salah satu dari tembang Nirvana yang bercerita dan kontroversial. Namun karena tembang ini masuk dalam album pertama Nirvana yang kurang terkenal, maka tembang ini jadi bahasan.

Baru dalam album keduanya yang sangat populer berkat adanya hits "Smells Like Teen Spirit", maka tembang-tembangnya jadi sorotan. "Polly", salah satunya.

"Polly" termasuk tembang balada. Musiknya lebih lembut. Kurt seperti sedang bercerita selama dua menit 57 detik.

Tembang ini diangkat dari sebuah kisah nyata, penculikan seorang gadis remaja pada tahun 1987 di Tacoma. Liriknya diambil dari sudut pandang si penculik.

Polly wants a cracker
Maybe she would like some food
She asked me to untie her
A chase would be nice for a few

"Rape Me" Kelanjutan dari "Polly"
Pada album berikutnya, "In Utero", Kurt Cobain, Krist Novoselic, dan Dave Grohl kembali mengangkat tema-tema kekerasan dan pelecehan terhadap perempuan. Judulnya langsung membuat orang bertanya-tanya karena nampak intimidatif, "Rape Me".

Mereka pernah nekat membawakan lagu ini (sumber: NirvanaVevo)
Mereka pernah nekat membawakan lagu ini (sumber: NirvanaVevo)
Aku masih ingat waktu itu aku masih kecil dan sedang senang-senangnya mendengarkan Nirvana. Tapi ada satu lagu yang kakakku larang untuk ikut menyanyikannya. 

Waktu itu aku tak tahu maknanya dan memang tembang tersebut easy listening. Musiknya enak didengar. Memang gawat sih kalau liriknya dinyanyikan. Bisa-bisa persepsi pendengarnya berbeda.

Berikut cuplikan liriknya
Rape me...rape me my friend
Rape me...rape me again

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan