Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, dan nonton film unik. Juga nulis di blog: https://dewipuspasari.net; www.keblingerbuku.com; dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Apa Kabar Bioskop Tua di Jakarta?

11 November 2019   22:26 Diperbarui: 11 November 2019   22:29 284 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bioskop tua di Senen (sumber: beautynesia.com)

Kabar bakal dihelatnya nobar horor di bioskop Grand Theater Senen mendapat sambutan hangat. Dalam beberapa jam tiket pun sudah ludes hingga kemudian dibuka beberapa jadwal pertunjukan. 

Namun entah kenapa acara nobar di eks bioskop tersebut kemudian dibatalkan oleh pihak bioskop. Namun sisi positifnya masyarakat jadi ingat akan keberadaan bioskop tua. Tidak hanya di Jakarta tapi juga di kota-kota lain. Apa kabar bioskop tua?

Yang kuingat dari bioskop di seberang Atrium Senen adalah baliho film-filmnya yang berukuran besar dan menarik perhatian. Jaman itu di tiap bioskop selalu ada baliho di luar gedung yang menunjukkan film yang sedang tayang di tempat tersebut. 

Dari baliho terlihat bahwa filmnya rata-rata film Indonesia dan mancanegara yang agak lawas. Di bioskop lain sudah turun layar, tapi di bioskop tersebut masih tayang. Kupikir bangunan itu dimiliki satu bioskop, ternyata ada dua bioskop, Mulia Agung dan Grand Theater.

Dulu bersama kawan aku pun penasaran ingin tahu seperti apa bioskopnya. Aku pun naik tangga ke gedung tapi kemudian urung karena bangunannya yang nampak kurang terawat dan beberapa pria yang merokok di sana membuatku kurang nyaman. Apabila ramai-ramai dan tidak hanya bertiga mungkin aku sudah berani untuk menonton di sana. Bisa jadi pengalaman tersendiri.

Bioskop tua yang pernah kujajal hanya Megaria. Sebelum menjadi bioskop elit seperti saat ini bioskop Megaria memiliki layar yang tidak begitu besar. Tiketnya murah, jika dibandingkan dengan bioskop Atrium dan TIM masa itu. Biasanya sebelum nonton kami jajan pempek Megaria yang beken, yang waktu itu juga belum semahal sekarang.

Megaria dulu yang berubah jadi Bioskop Metropole (sumber: wartakota dalam Kompas)
Megaria dulu yang berubah jadi Bioskop Metropole (sumber: wartakota dalam Kompas)
Dulu ada rekan senior yang bercerita dulu ia suka nonton bioskop di Rivoli. Alasannya ia suka nonton film India. Lokasinya kata beliau di jalan Kramat, Senen.

Aku jadi penasaran dan kemudian mencari tahu. Ada sebuah blog yang mengupas tentang keberadaan bioskop jadul, salah satunya Rivoli. Dari blog 'notenggakpenting' rupanya pada tahun 70-an di Jakarta terdapat 53 bioskop. 

Bioskop Rivoli menjadi favorit karena khusus memutar India. Namun sejak maraknya televisi swasta, bioskop ini makin sepi. Kini bangunannya telah dibongkar dan menjadi Hotel Rivoli.

Bangunan bioskop jaman dulu banyak berpusat di kawasan Jakarta Pusat, khususnya Senen, Kramat Raya, Sawah Besar, dan Menteng. Dari info yang kuperoleh di Kompas, bioskop jadul itu di antaranya Bioskop Menteng di kawasan Menteng; Rivoli, Rialto, Rex, dan Grand Theater, Mulia Agung di Senen; dan Globe, Cathay, Astoria, dan Capitol di Sawah Besar.

Bioskop ini sebagian besar telah beralih fungsi. Rialto menjadi Gedung Kesenian Wayang Bharata. Bioskop Orion menjadi Plaza Orion. Lainnya ada yang menjadi pertokoan, dan sebagainya. Di antara bioskop tersebut ada juga yang masih dibiarkan terbengkalai seperti bioskop di Senen Raya tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Film Selengkapnya
Lihat Film Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan