Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, & nonton film unik. Juga nulis di https://dewipuspasari.net dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Lima Cara Sederhana untuk Berkontribusi Jaga Stabilitas Sistem Keuangan

3 Agustus 2019   23:55 Diperbarui: 4 Agustus 2019   00:19 0 3 1 Mohon Tunggu...
Lima Cara Sederhana untuk Berkontribusi Jaga Stabilitas Sistem Keuangan
Ada banyak hal yang bisa dilakukan masyarakat awam untuk membantu menjaga stabilitas sistem keuangan (dok. Pixabay)

Aku pernah merasai tidak enaknya krisis moneter 1998 dan 2008 lalu. Pada saat kejadian krisis moneter 1998, nilai tular dollar membumbung, harga barang-barang melambung, juga banyak yang mengganggur. Tidak ada yang ingin kejadian tersebut berulang karena perekonomian terganggu, daya beli menurun, dan kesejahteraan masyarakat memburuk.

Mengantisipasi krismon lebih baik daripada merasai. Oleh karenanya aku setuju apabila pemerintah menggandeng masyarakat umum untuk ikut berkontribusi. Ada banyak hal yang sederhana yang bisa dilakukan oleh masyarakat untuk ikut menjaga stabilitas sistem keuangan negara ini.

Langkah-langkah yang bisa dilakukan masyarakat menurutku di antaranya adalah lebih banyak menggunakan dan membeli produk dalam negeri daripada barang impor. Berikutnya, berutanglah sesuai dengan kemampuan. Jangan ikut-ikutan berutang hanya karena membiayai gaya hidup tapi kemudian tak mampu membayar cicilannya. Kemudian, jangan lekas panik dan ikut-ikutan menarik dana besar-besaran di bank jika terjadi peristiwa sesuatu. Yang keempat, tingkatkan selalu kemampuan dan pengetahuan tentang literasi keuangan. Dan kelima, tambah pengetahuan untuk memulai berinvestasi di pasar modal.

Bahas satu-persatu yuk.

Kenapa sih pemerintah selalu menganjurkan untuk mencintai produk dalam negeri. Ada sejuta alasannya.

Aku pernah mengobrol dengan dua mahasiswa asal Korea. Mereka bercerita jika perekonomian mereka tangguh karena masyarakatnya mencintai produk dalam negeri. Mereka bangga dengan produk dalam negeri seperti handphone, mobil, produk kosmetik, dan budaya pop mereka. Industri dalam negeri tumbuh pesat dan banyak produk yang bisa diekspor.

Dengan mencintai produk dalam negeri maka industri dalam negeri akan tumbuh. Unit menengah, kecil, dan mikro akan bisa eksis karena memiliki pangsa. Industri dalam negeri akan kuat sehingga tenaga kerja akan terserap.

Sebenarnya kualitas sebagian besar produk dalam negeri tak kalah dengan produk impor. Namun kadang-kadang ada rasa gengsi sehingga menggunakan produk impor. Produk fashion seperti baju, tas, dan sepatu dari Indonesia tak kalah berkualitas dan menariknya dengan produk luar negeri.

Berdasarkan analisis awamku, apabila produk dalam negeri lebih banyak dipilih dan mampu mencukupi maka kebutuhan akan impor akan berkurang dengan sendirinya. Hasilnya, neraca perdagangan akan bisa surplus.

Yang kedua adalah berutanglah sesuai kemampuan. Aku beberapa kali menjumpai orang-orang yang berhutang di luar batas kemampuannya. Ada yang merekayasa laporan penghasilannya sehingga nampak lebih besar daripada realitanya. Mereka kemudian mengambil kredit kendaraan dan rumah.

Hal ini diperburuk dengan uang muka pembelian kendaraan yang makin mudah. Pada bulan kesekian mereka pun tak mampu mengangsurnya. Hal yang sama juga terjadi saat mengangsur cicilan rumah. Yang terjadi kemudian adalah kredit pun macet. Jika hanya terjadi ke 1-2 orang mungkin tak masalah. Tapi bagaimana jika kredit yang macet banyak? Aku jadi ingat krismon 2008 awalnya salah satunya dipengaruhi kredit macet di sektor properti.

Kredit macet besar-besaran akan mengacaukan perekonomian (dok. Pixabay)
Kredit macet besar-besaran akan mengacaukan perekonomian (dok. Pixabay)
Berutang itu tidak enak. Oleh karenanya menurutku berutanglah sesuai kemampuan. Jangan mengganggap dana utang adalah dana tambahan atau dana hadiah. Dana utang adalah hal yang wajib dikembalikan dan jika tidak mampu maka barang berharga yang dimiliki bisa disita.

Yang bisa dilakukan oleh masyarakat awam sepertiku untuk menjaga stabilitas sistem keuangan yaitu tidak mudah panik dan terpengaruh. Beberapa kali di media sosial ada ajakan untuk ramai-ramai menarik dana di bank atau yang disebut rush money. Jika ajakan ini diikuti oleh banyak orang maka akan sangat berbahaya karena bisa mengganggu perekonomian dalam negeri. Tetap tenang jika ada huru-hara karena dana di bank dijamin oleh Lembaga Penjamin Simpanan, tidak perlu terpengaruh oleh hasutan.

Cara yang keempat yaitu gemar belajar termasuk belajar tentang literasi keuangan. Dengan menambah pengetahuan tentang literasi keuangan maka kita akan bisa mengetahui lebih banyak akan manfaat menabung, perbedaan utang produktif dan utanv konsumtif, manfaat berasuransi, jenis produk pasar uang dan pasar modal, apa saja yang mempengaruhi stabilitas sistem keuangan, apa saja yang mempengaruhi inflasi dan deflasi dan sebagainya. Literasi keuangan ini bisa diajarkan kepada mahasiswa dan juga pelajar sekolah menengah serta kepada masyarakat awam.

Nah masih ada kaitannya dengan literasi keuangan maka masyarakat yang telah memiliki pengetahuan tentang pasar modal bisa memulai untuk berinvestasi. Ada berbagai produk pasar modal, seperti reksadana, obligasi, dan saham. Dulu memang masih sulit untuk mengakses instrumen ini, termasuk dari besarannya. Tapi sekarang cukup dengan Rp 100 ribu maka setiap orang bisa memulai berinvestasi di reksadana. Obligasi seperti sukuk ritel dan surat berharga ritel juga bisa dibeli dengan mulai Rp 1 juta. Saham pun kini 1 lotnya terdiri atas 100 lembar sehingga apabila harga saham Rp 1.000/lembar maka dengan Rp 100 ribu ia sudah bisa memiliki 1 lot saham.

Mengapa pemerintah terus menggiatkan literasi keuangan di bidang pasar modal? Selain karena imbal hasilnya yang lebih bagus daripada tabungan biasa, hingga saat ini jumlah investor asing masih mendominasi pasar modal. Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia per Januari 2019 jumlah investor asing masih 52 persen. Di satu sisi ini menggembirakan karena menunjukkan investor asing percaya akan kekuatan perekonomian di Indonesia. Bahayanya apabila mereka merasa sudah mendapatkan keuntungan dan kemudian melakukan penjualan instrumen pasar modal besar-besaran atau arus modal keluar yang besar. Hal ini bisa membuat perekonomian akan mengalami guncangan.

Komponen untuk menjaga stabilitas sistem keuangan ada banyak, risiko dievaluasi agar tak menimbulkan risiko sistemik (dok. Pixabay)
Komponen untuk menjaga stabilitas sistem keuangan ada banyak, risiko dievaluasi agar tak menimbulkan risiko sistemik (dok. Pixabay)
Untuk itulah aku sepakat dengan pemerintah dalam meningkatkan investor lokal. Caranya mengajak masyarakat untuk berinvestasi di pasar modal lewat reksadana, obligasi, dan saham. Mumpung sebentar lagi obligasi akan ditawarkan dengan harga mulai Rp 1 juta yuk membelinya. Selain membantu menjaga stabilitas sistem keuangan juga ikut berkontribusi membiayai pembangunan dalam negeri.

Kelima hal di atas adalah hasil analisa awamnku tentang cara-cara berkontribusi dalam menjaga stabilitas sistem keuangan negara. Kalian punya cara lain? Yuk ikut berdiskusi.