Mohon tunggu...
DEVA SEPTANA
DEVA SEPTANA Mohon Tunggu... Penulis - CONSTRIBUTOR

HR Practitioner

Selanjutnya

Tutup

Diary

Kisah Lugo dan Walmart

29 September 2022   08:19 Diperbarui: 29 September 2022   08:20 81 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Hanya satu dari setiap supervisor yang bersiap untuk menangani pembicaraan akhir yang ditakuti dengan tepat. Itulah alasan mengapa sangat penting bagi pakar SDM untuk menyusun prosedur yang dapat diterima untuk akhir, misalnya menjamin bahwa pendekatan disiplin dengan jelas mengkonsolidasikan serangkaian prinsip implisit, teknik disiplin moderat, dan pelanggaran tanpa perlawanan. Melaporkan tujuan bisnis di balik akhir dan menjamin tanda tangan direktur ada di dokumentasi akhir. Memastikan semua penghentian disetujui oleh HR sebelum dilakukan. dan Agenda ini dapat membantu pimpinan menghindari jenis kesalahan yang merugikan organisasi jika terkait hukum  di pengadilan.

Sebuah cerita tentang hal diatas yang diberhentikan karena perampokan?
Sandra Lugo, seorang lansia 54 tahun dari Puerto Rico terjun, mulai bekerja di Walmart pada tahun 1997. Sepanjang pekerjaannya, Lugo mengalami fibromyalgia dan keputusasaan - penyakit yang secara sporadis mengharapkan dia untuk mengambil cuti FMLA yang terputus-putus. Selanjutnya, untuk memenuhi fibromyalgia Lugo di bawah ADA, Walmart setuju untuk memberikan "bangku atau kursi ketika [Lugo] diharapkan bekerja di belakang area kerja atau konter." Akhirnya selama bisnis Lugo, Walmart mulai menyampaikan kupon "Bersemangat untuk membantu" kepada juru tulis, yang harus membagikannya kepada klien. Kupon itu masing-masing bernilai 50 sen. Tercetak di bagian belakang, kupon menyatakan: "Tidak sah untuk penggunaan mitra Walmart."

Pada bulan Agustus 2019, Walmart mengenali beberapa pekerja yang terkait dengan pengambilan properti organisasi. Sebagai fitur pemeriksaan organisasi, pengawas keamanan sumber daya memeriksa film observasi. Dia mengatakan rekaman itu menunjukkan bahwa Lugo, pada empat acara, melibatkan kupon waktu terbatas dalam pertukaran untuknya dan mitra Walmart individu.

Pada 24 Agustus, Lugo mengatakan bahwa dia berkumpul dalam sebuah konferensi, di mana direktur penciptaan sumber daya mengatakan bahwa dia "diakhiri karena indikasi penyalahgunaannya" atas kupon. Dia mengatakan bahwa administrator pembuatan sumber daya meminta agar dia mengganti $2,50 atau dia akan "memanggil polisi."

Setelah pertemuan itu, Lugo mengatakan dia "menyulap strategi 'pintu masuk terbuka' Walmart" untuk memeriksa akhirnya dengan supervisor senior. Sekitar saat itu, seperti yang ditunjukkan oleh Lugo, supervisor senior mengatakan bahwa pilihan itu "tidak lagi menjadi urusannya."

Lugo digugat di pengadilan pemerintah, menuduh pemisahan awal publik mengabaikan Judul VII, pemisahan cacat yang melanggar pembalasan ADA dan FMLA. Walmart merekam gerakan untuk penilaian garis besar dengan judul VII, klaim ADA
Untuk menyatakan pada pandangan pertama klaim pemisahan di bawah Judul VII dan ADA, Lugo selanjutnya menuntut: 1) dia seorang individu dari kelas yang dilindungi; 2) dia diperlengkapi untuk situasinya; 3) dia tergantung pada kegiatan bisnis yang tidak menguntungkan; dan 4) aktivitas kerja yang tidak bersahabat "terjadi dalam kondisi yang menimbulkan dugaan segregasi".

Untuk membuat tampilan pertama penghitung FMLA, Lugo perlu menunjukkan: 1) bahwa dia mengambil cuti FMLA; 2) bahwa dia mengalami kegiatan bisnis yang tidak menguntungkan; dan 3) bahwa ada hubungan kausal antara cuti dan aktivitas yang tidak bersahabat. Walmart mengatakan Lugo lalai menunjukkan hubungan sebab akibat, karena "lubang empat bulan" antara cuti dan akhir terlalu panjang untuk dianggap sebagai "tujuan pembalasan."

Pengadilan setuju bahwa dengan sendirinya, lubang empat bulan tidak akan cukup untuk merekomendasikan pembalasan FMLA. Namun, di sini, Lugo juga mengklaim bahwa kepala pengawas "menunjukkan antagonisme keseluruhan" terhadap Lugo tentang ketidakmampuannya. Pengadilan memperhatikan bahwa pesan instan itu mengungkap "contoh antagonisme" dan "contoh permusuhan". Dengan mempertimbangkan catatan bukti yang lengkap, pengadilan mengatakan Lugo mengungkapkan contoh pembalasan FMLA pada pandangan pertama.

Walmart mengatakan Lugo adalah karena dugaan penyalahgunaan kupon, yang ditambahkan ke perampokan representatif. Memberikan beban pada harga dolar nyata yang ditambahkan ke kupon, pengadilan memiliki keraguan tentang pembenaran yang ditawarkan Walmart di balik akhir Lugo, dengan memperhatikan dua masalah utama. Untuk memulainya, tak satu pun dari administrator akan mengakui menjadi individu yang mengejar pilihan akhir. Itu dengan sendirinya "adalah bukti kebetulan yang akan memungkinkan pencari fakta untuk meragukan pemikiran Walmart yang disodorkan," kata pengadilan.

Demikian juga, Walmart benar-benar memiliki "strategi disiplin moderat yang tidak mengacu pada" "strategi tanpa ketahanan" yang digunakan untuk melegitimasi tujuan Lugo. Ini "secara masuk akal bisa dilihat oleh juri sebagai bukti kedok," pengadilan masuk akal. Akhirnya, pernyataan Lugo bahwa pekerja lain menggunakan kupon tanpa diberhentikan juga dapat membuat juri yang bijaksana meragukan pembenaran yang ditawarkan Walmart di belakang. Dengan demikian, pengadilan menolak gerakan Walmart untuk penghakiman garis besar pada pemisahan ketidakmampuan dan kasus kontra FMLA.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan