Mohon tunggu...
DEVA SEPTANA
DEVA SEPTANA Mohon Tunggu... Penulis - CONSTRIBUTOR

HR Practitioner

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Tips Atasi Konflik Karyawan

15 September 2022   09:16 Diperbarui: 15 September 2022   09:21 117 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Sebagai mahkluk sosial manusia memiliki kecenderungan berkonflik atas asas kepentingan. Dengan demikian dalam organisasi hal tersebut dianggap masalah karena sangat menganggu komunikasi sesama karyawan dalam menjalankan tugas, fungsi dan tanggungjawabnya

Untuk mengatasi hal tersebut SDM sebagai unit kerja yang bertanggungjawab terhadap sumberdaya manusia dalam sebuah organisasi, harus memiliki tips dalam mengatasi masalah tersebut yakni petunjuk yang menyertainya bagi pakar SDM yang menangani konflik karyawan:

  • Miliki strategi yang jelas tentang apa yang selalu tidak diakui sebagai cara berperilaku, dan pimpin pertemuan dengan perwakilan untuk memahami apa arti pendekatan tersebut. Ini cukup untuk tidak melemparkan strategi pada pekerja dan meminta individu menandatanganinya. Ajari pekerja tentang cara berperilaku yang benar dan siklus yang harus mereka ikuti untuk menyuarakan keprihatinan.
  • Berikan berbagai pengaturan untuk menyuarakan protes. Anggap pelapor bertanggung jawab. Tanyakan, "Apakah ini sesuatu yang telah dibicarakan secara proaktif dengan manajer?. Dengan asumsi jawabannya adalah tidak, anjurkan individu tersebut untuk berdiskusi terlebih dahulu.
  • Tanyakan kepada pelapor apa yang mereka harapkan dari HR. Jika mendorong SDM untuk melakukan perbaikan demi kepentingan pelapor, itu tidak masuk akal. HR seharusnya tidak berada dalam kerangka berpikir untuk mengawasi hal-hal atau individu namun [sebagai gantinya bertindak sebagai] aset dan kontak.
  • Netral, jangan bersaing. Berusahalah untuk membiarkan [pelapor] melakukan sebagian besar pembicaraan, seharusnya tidak bersaing dengan orang itu. Ini lebih tentang menyetel pertemuan yang mendasarinya. Catat atau dapatkan pernyataan pelapor, dan tanyakan dengan siapa mereka harus berbicara.
  • Bergerak menuju pencarian kebenaran dengan kurangnya bias dan objektivitas. Yang penting adalah memiliki siklus yang layak dan objektif. Jika keberatan berkaitan dengan SDM, misalnya, seharusnya SDM tidak mengurus pemeriksaan, percaya harus melakukan semua itu secara konsisten untuk memastikan tidak bercanda.
  • Manfaatkan "indra laba-laba". Benar-benar ingin menggunakan radar untuk keluar, 'Apa yang terjadi?' Apakah perwakilan sudah mengomel tentang perpisahan? Apakah perwakilan pada rencana perbaikan presentasi? Apakah perwakilan yang menampung pengaduan perpisahan diberhentikan segera setelah meminta cuti hamil? Ini harus memiliki pilihan untuk merakit sesuatu, saat menyelidiki protes, katanya.
  • Terkadang ini akan menemukan ada masalah berbeda yang memengaruhi segalanya ---, misalnya, pemimpin yang memberi ruang lingkup pendamping yang tidak mereka sediakan untuk orang lain, seperti mengizinkan mereka datang terlambat atau pulang lebih awal. Tidak adanya objektivitas itu membuat masalah terselesaikan.
  • Tetap jaga privasi. Tidak dapat menjaminnya sepenuhnya jika perlu melakukan pemeriksaan, Sejauh mungkin, jaga kerahasiaan sebanyak mungkin, berhati-hatilah tentang siapa yang diingat untuk pesan dan pemeriksaan jika itu diarahkan di rumah.
  • Arahkan diskusi terakhir dengan pelapor. Beri tahu orang itu bahwa kemajuan yang sesuai telah diambil tanpa mengungkapkan seluk-beluk yang akan dipikirkan.

Dengan menjalankan tips diatas mereka sebagai praktisi SDM, akan bisa mengatasi konflik karyawan dalam organisasi secara efektif dan maksimal sehingga terciptanya produktifitas kerja.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan