Mohon tunggu...
DEVA SEPTANA
DEVA SEPTANA Mohon Tunggu... Penulis - CONSTRIBUTOR

HR Practitioner

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Empat Tips Mendapatkan Karyawan Kompeten

12 September 2022   08:24 Diperbarui: 12 September 2022   08:44 94 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Ke mana perginya semua kandidat pekerjaan yang memenuhi syarat? Dan yang lebih penting, bagaimana kita bisa menemukan, menarik, dan mempertahankannya? Itu mungkin pertanyaan terbesar di benak sebagian besar pemimpin SDM selama 18 bulan terakhir. Faktanya, ketika seorang profesional HR mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu baru-baru ini di sesi konferensi industri, 400 peserta lainnya bersorak, bertepuk tangan, dan bersorak mendukung.

Lalu dimana calonnya? Beberapa memutuskan untuk meninggalkan angkatan kerja sepenuhnya. Yang lain mengambil pekerjaan baru yang lebih selaras dengan karir dan tujuan pendapatan mereka. Beberapa mengurangi pekerjaan agar lebih selaras dengan prioritas di luar pekerjaan -- seperti pensiun, pengasuhan, atau pengurangan stres. 

Pasar tenaga kerja saat ini mungkin terasa sulit untuk dinavigasi, tetapi itu bukan tidak mungkin. Kandidat pekerjaan yang memenuhi syarat ada di luar sana. Anda mungkin hanya perlu mengubah strategi perekrutan untuk menemukannya -- atau membantu mereka menemukan Anda.

Lebih baik lagi, profesional SDM dan tim perekrutan mereka tidak harus menanggung upaya untuk menemukan kandidat pekerjaan yang memenuhi syarat sendirian. Hampir 85% pemimpin bakat mengatakan perekrutan yang tepat adalah prioritas tingkat bisnis -- bukan hanya prioritas mereka -- menurut studi Tren Akuisisi Talenta Lighthouse Research & Advisory 2022.

"Kondisi pasar dan kelangkaan bakat secara umum membuat pekerjaan lebih sulit dari sebelumnya," kata Chief Research Officer Lighthouse Ben Eubanks. "Ditambah lagi, data pekerjaan menunjukkan bahwa posting untuk perekrut lima kali lipat dari pra-pandemi, yang berarti perusahaan tidak dapat menemukan bakat perekrutan yang cukup untuk membantu mereka memecahkan masalah ini."

Berikut adalah empat praktik berbasis penelitian dan terbaik di kelasnya yang bisa Anda coba untuk temukan kandidat pekerjaan yang memenuhi syarat -- lalu rekrut dan pertahankan mereka.

Detilkan Deskripsi Pekerjaan
Dalam banyak kasus, perusahaan kehilangan kandidat hebat dengan deskripsi pekerjaan mereka. Kandidat pekerjaan yang memenuhi syarat mengabaikan posisi yang cocok karena mereka tidak mengerti apa yang dicari perusahaan. Hampir tiga perempat pekerja mempertimbangkan untuk melamar pekerjaan yang berbeda dalam 18 bulan terakhir, tetapi hampir 20% tidak repot karena deskripsi pekerjaan tidak jelas atau membingungkan, menurut Survei Bakat 2022 AI Eightfold.

Akar kebingungan yang paling dalam: Pengalaman kandidat pekerjaan tidak secara langsung sejalan dengan apa yang dijelaskan atau deskripsi pekerjaan itu sendiri tidak jelas. 

Pro SDM dan perekrutan mungkin terbatas dalam memperbaiki bagian pertama dari kebingungan: Anda mungkin tidak dapat menulis deskripsi pekerjaan dengan mempertimbangkan pengalaman setiap kandidat potensial. Anda juga tidak dapat menafsirkan bagaimana kandidat akan melihat pengalaman mereka sejalan dengan Anda. 

Pertimbangkan Pendekatan RPO
Banyak profesional HR menemukan lebih sukses dalam mempekerjakan kandidat pekerjaan yang memenuhi syarat dengan bermitra dengan penyedia outsourcing proses rekrutmen (RPO) untuk mentransfer semua atau sebagian dari perekrutan mereka. 

Perusahaan dengan tingkat retensi yang lebih tinggi, tingkat keterlibatan karyawan, dan pendapatan dua kali lebih mungkin menggunakan RPO untuk memenuhi kebutuhan rekrutmen mereka, menurut survei Lighthouse. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan