Mohon tunggu...
DEVA SEPTANA
DEVA SEPTANA Mohon Tunggu... Penulis - CONSTRIBUTOR

HR Practitioner

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Lakukan Tiga Hal Ini untuk Tingkatkan Literasi Kesehatan Mental Organisasi

9 September 2022   08:18 Diperbarui: 9 September 2022   08:26 186 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Kita semua tahu betapa pentingnya kesehatan mental yang baik bagi tenaga kerja kita, terutama setelah pandemi. Kita juga tahu harus menawarkan semua tingkat layanan kesehatan mental untuk memenuhi kebutuhan seluruh tenaga kerja. Tapi apa sebenarnya literasi kesehatan mental, dan mengapa itu begitu penting?

"Ini adalah organisasi yang memiliki pemahaman bersama tentang apa artinya merasa dan berfungsi dengan baik di dalam organisasi, atau sederhananya, itu adalah budaya perusahaan yang memprioritaskan kesehatan mental," menurut Sarah Tobin, kepala pengembangan bakat di Calm, dalam webinar Membangun Literasi Kesehatan Mental di Organisasi Anda.

Komponen Inti
Ada lima komponen inti literasi kesehatan mental:

  • Memahami pentingnya kesehatan jiwa. Itu berarti mengetahui mengapa para pemimpin harus mengetahui alasannya.
  • Mengenali perilaku awal dan pemicunya. Contohnya adalah memiliki pemeriksaan dan keseimbangan di seluruh tim dan di seluruh organisasi, di mana dapat mengidentifikasi kantong atau tren, seperti penggunaan waktu luang yang kurang dimanfaatkan.
  • Mengurangi stigma. Ini berpusat di sekitar mendorong para pemimpin untuk berbagi cerita tentang bagaimana mereka mengelola kesehatan mental mereka di masa lalu. Tujuannya adalah untuk menormalkan penggunaan tunjangan seperti program bantuan karyawan, tindakan pencegahan atau alat yang Anda miliki untuk kesejahteraan, seperti bermeditasi sebelum memulai rapat.
  • Mengetahui bagaimana, kapan dan di mana mendapatkan bantuan. Penting untuk memperjelas, berulang kali, di mana karyawan dapat menemukan sumber daya yang ditawarkan dan menormalkan penggunaannya.
  • Memastikan manajer dan karyawan tahu bagaimana saling mendukung saat menghadapi tantangan. Bagaimana akan membekali manajer untuk menangani anggota tim yang mungkin mengalami kelelahan? Manajer tidak perlu menjadi terapis atau konselor untuk melakukan ini. Mereka hanya perlu tahu ke mana harus mengarahkan tim mereka jika mereka membutuhkan dukungan itu.

Penilaian Literasi Kesehatan Mental

Model ini dapat digunakan sebagai landasan untuk membantu pemberi kerja mengidentifikasi bidang apa yang ingin mereka fokuskan untuk membangun budaya tempat kerja yang sehat. Tetapi untuk membantu menilai literasi kesehatan mental organisasi, Tobin menyarankan peringkat pada skala satu (skor terendah) hingga lima (skor tertinggi) di mana perusahaan berdiri pada pernyataan berikut:

  • Kebijakan SDM mempromosikan lingkungan kesehatan mental yang positif.
  • Membuat keputusan dengan mempertimbangkan kesehatan mental karyawan.
  • Perusahaan menciptakan peluang untuk berbagi masalah kesehatan mental secara bebas dan terbuka.
  • Para pemimpin memahami tanda-tanda peringatan dini penyakit kesehatan mental.
  • Para pemimpin tahu kapan, di mana, dan bagaimana mengakses penawaran kesehatan mental untuk diri mereka sendiri dan tim mereka.

Tingkatkan Literasi Kesehatan Mental

Sangat sedikit perusahaan yang mendapatkan skor sempurna 25, dan itu bukanlah tujuannya. Tujuannya adalah untuk melihat di mana yang memiliki kesenjangan dalam literasi kesehatan mental tersebut. Berikut adalah beberapa cara yang dapat dilakukan:

  • Membangun lingkungan yang aman secara psikologis. Karyawan perlu tahu bahwa tidak apa-apa untuk tidak baik-baik saja. Dan salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menunjukkan kerentanan dari atas ke bawah. Ketahuilah bahwa literasi kesehatan mental organisasi bergantung pada para pemimpin. Tanpa dukungan mereka, program tidak akan berhasil. "Saya pikir ini dimulai dengan kemampuan orang -- di tingkat senior atau dalam tim SDM -- berbicara tentang perjalanan kesehatan mental dan kebugaran mereka," kata Scott Domann, chief people officer di Calm.
  • Sekalipun seorang pemimpin tidak mengalami masalah psikologis, tetap penting bagi mereka untuk berempati. Mungkin mereka pernah mengalami kelelahan atau mungkin mereka telah mendukung teman atau anggota keluarga yang mengalami masa-masa sulit. Mereka dapat menggunakan pengalaman itu untuk memahami dan berempati dengan karyawan mereka. "Memiliki percakapan itu dan mampu melibatkan orang-orang dalam dialog otentik yang sangat nyata adalah penting," tambah Domann. "Dan itu berlaku untuk semua yang ditawarkan mulai dari manfaat hingga bagaimana keterlibatan dalam percakapan ini dan mengajari orang cara terlibat dalam percakapan ini. Karena mereka tidak organik dan alami bagi banyak dari kita. Kita harus belajar bagaimana melakukan ini."
  • Kenali tanda-tandanya. Para pemimpin dan manajer perlu belajar bagaimana menjadi pendengar aktif yang sejati sehingga mereka dapat mengenali perilaku dan pemicunya. Tidak ada yang meminta para pemimpin untuk menjadi psikolog , catat Domann. "Ini tentang kemampuan untuk melihat di mana dan memikirkan bagaimana orang-orang berjuang dan berkata 'Oke, saya pikir saya tahu apa yang dihadapi.'" Dan dapat membantu mereka mengakses sumber daya yang mereka butuhkan dan menyiapkannya untuk sukses .
  • Dan sebagai sebuah organisasi, sangat penting untuk melakukan survei keterlibatan beberapa kali dalam setahun sehingga Anda memahami di mana karyawan berada dan apa yang mereka pikirkan. Karena apa yang dipikirkan, dan apa yang mereka pikirkan tidak sering sejalan. Faktanya, kurang dari satu dari empat karyawan merasa kuat bahwa perusahaan mereka peduli dengan kesejahteraan mereka, menurut jajak pendapat Gallup.
  • Buat rencana aksi di seluruh perusahaan. Menjadikan kesejahteraan karyawan sebagai prioritas No. 1 harus menjadi upaya di seluruh perusahaan yang dimulai dari eksekutif

Tiga dimensi diatas menjadi solusi bagaimana perusahaan kita memaknai pentingnya kesehatan mental karyawan dan menjadi pemicu organisasi yang memiliki kelas dunia dan memprioritaskan human capital dalam menjalankan bisnisnya

Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan