Mohon tunggu...
Desy Pangapuli
Desy Pangapuli Mohon Tunggu... Be grateful and cheerful

Penulis lepas yang suka berpetualang

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cinta Bersemi di Terminal Blok M

22 Oktober 2020   04:06 Diperbarui: 22 Oktober 2020   04:15 121 13 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cinta Bersemi di Terminal Blok M
hipwee.com

Ehhhmm...sungguh deh teriknya matahari sama sekali tidak bisa diajak kompromi.  Panasnya menyengat memancing amarah.  Nggak heran Risa dan Nia ikutan emosi.  Apalagi kalau keingat kejadian di kampus tadi. Duhhh...nyebelin tuh dosen. Kalau nggak ingat nilai ada ditangan doski, udah kepingin saja ngerjain tuh dosen killer tadi.

"Ehh...Ris, tuh metromini kita sudah datang, ayo buruan mare kita serbu," teriak Nia sembari mengejar metro yang memang bawaannya mesti dikejar.  Heheheh...keduanyapun berlari, dan hop...!  Loncat dengan sigapnya, langsung menyelinap mencari tempat.

"Woi...mata lu piciknya?  Ini bangku sudah jelas punya gua.  Kok enak aja lu main nyosor," suara Risa terdengar berdebat dibelakang.

"Hahhahh...punya lu?  Emangnya ini metro lu yang beli?  Jelas-jelas kita berdua sekarang duduk, dan itu artinya ini bangku punya kita!  Masalah serobot, ini Jakarta nona....,"sahut suara cowok yang dibarengi dengan tawa suara yang berbeda.

"Ooo...gitu yah?  Yah udah, kalau lu kagak mau nyingkir, jangan salahin kalau gua duduk di paha lu," suara Risa nantangin.  Gilanya si Risa, geblek terlihat cuek mau duduk di pangkuan tuh cowok.  Mendadak satu metromini pun ramai ngakak.  Sementara dua cowok yang sok jagoan langsung buru-buru berdiri.

"Cewek gokil lu!  Kagak punya urat malu yah?" sahut keduanya dan kemudian memilih berdiri bergelantung sambil senggol-senggolan di padatnya metro siang itu.

Kami pun kemudian berdua turun di Slipi, dan alamaakkk...itu cowok juga turun pula di Slipi!

"Woi...kalian copet yah?  Ngapain ikutan turun disini?  Mau buntutin gua dan teman gua yah?"  nyolot Risa ngegass.

Kedua cowok tampak nggak peduli, dan mereka memilih untuk ketawa ngakak.  Justru ini lebih nyebelin, karena ngakaknya itu cempreng dan ngenyek banget.  Bikin Risa tambah senewen setelah seharian ini semua bikin emosi.

Serentak dua tangan diulurkan, "Kenalin nama gua Fian, dan ini teman gua namanya Roy.  Kita mulai dari awal saja.  Anggap saja ini permintaan maaf kami berdua, dan siapa tahu aja kita jodoh."

Kali ini justru ngakak datang dari Risa dan Nia.  "Cowok sedeng lu berdua," sahut mereka sambil menyebrang meninggalkan Fian dan Roy dengan acuhnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x