Mohon tunggu...
Dian Kusumawardani
Dian Kusumawardani Mohon Tunggu... Freelancer - Haloo, saya adalah seorang ibu rumah tangga profesional. Bekerja paruh waktu sebagai pengajar Sosiologi dan Sejarah di BKB Nurul Fikri. Juga suka menulis dan sudah menghasilkan 6 buku antologi dan 1 buku solo. Saya juga seorang konselor laktasi dan blogger.

Home Educator Omah Rame, Pengajar di BKB Nurul Fikri, Konselor Laktasi, Content Creator

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Suami KDRT, Istri Harus Bertahan atau Melawan?

29 Januari 2024   16:14 Diperbarui: 29 Januari 2024   19:31 329
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Beberapa hari lalu, saya bertemu dengan seorang teman. Kami berteman di sebuah organisasi nirlaba. Layaknya teman yang nggak pernah ketemu, pasti lah saat bertemu kami saling bertukar cerita. Tak hanya bercerita tentang kondisi masing-masing, kami pun bertukar kabar teman yang lain. 

Sayangnya, bukan kabar bagus yang kami bahas. Tapi kabar yang cukup mengejutkan sekaligus memprihatinkan. Salah seorang teman yang rumah tangganya tampak sangat harmonis dan bahagia, nyatanya mengalami KDRT (Kekerasan Dalam Rumah Tangga). Bukan hanya sekali, perilaku KDRT suaminya ini terjadi berulang kali. Sang suami tak segan memukul ataupun melakukan siksaan fisik lainnya. Setiap KDRT, teman saya yang jadi korban ini lari ke tempat temannya. 

Duh, kalau diingat-ingat lagi, cerita tentang teman yang mengalami KDRT ini adalah kali ketiga yang saya dengar. Sebelumnya, saya pun mendapati dua teman saya lainnya yang mengalami KDRT. Dan, semuanya memilih tetap bertahan. Menjalani rumah tangganya seolah tak ada apa-apa. 

Kasus KDRT di Indonesia

Cerita KDRT dari ketiga teman saya ini hanya sebagian kecil saja.  Menurut data dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) sepanjang 2023 (terakhir dikutip 14 September 2023), total keseluruhan jumlah kasus kekerasan di Indonesia mencapai 18.466 kasus, dari angka tersebut korban terbanyak adalah perempuan yaitu mencapai 16.351 orang.

Data ini sungguh sangat memprihatinkan, ya. Bagaimana mungkin, rumah tangga yang seharusnya diisi dengan dua orang yang saling menyayangi, malah menjadi sumber petaka. Istri yang seharusnya disayang dan dilindungi, malah jadi samsak tinju luapan emosi suami. 

Korban KDRT yang Memilih Bertahan

Kok bisa. 

Itulah respon pertama saya setiap mendengar korban KDRT yang tetap memilih bertahan meskipun kejadian kekerasan itu tak hanya datang sekali. 

Saya tak habis pikir, kenapa ya para perempuan yang sudah sakit dan terluka masih mau hidup bersama dengan suami seperti itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun