Mohon tunggu...
dedi s. asikin
dedi s. asikin Mohon Tunggu... Editor - hobi menulis

menulis sejak usia muda

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Wartawan Hebat WR Supratman Berjuang dengan Musik dan Jurnalistik

9 Oktober 2020   22:26 Diperbarui: 9 Oktober 2020   22:34 116 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Wartawan Hebat WR Supratman Berjuang dengan Musik dan Jurnalistik
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Ada dua versi tentang tempat lahir sang penggubah lagu kebangsaan Indonesia Raya itu.

Versi pertama menyebut Wage Rudolf Supratman lahir di Jatinegara Jakarta. Versi lain bersikukuh Wage brojol di desa Monorangi Kabupaten Purworejo Jawa Tengah. Yang ngotot itu termasuk Bupati. Soalnya Pemkab Purworejo sudah merancang pembangunan monumen WR SUPRATMAN di sana.

Lho kok bisa kontroversi begitu.

Usut punya usut, yang benar Wage dilahirkan di Somorangi Purworejo

Ceritanya begini :

Ketika sang bayi berusia 3 bulan  ayahnya sersan KNIL Jumeno Senen dipindah tugas ke Betawi. Keluarga pak Sersan termasuk Wage ikut boyongan. Karena belum sempat didaftarkan di desa asal, maka terpaksa didaftarkan di tempat baru, Kecamatan Jatinegara. Jadi kelar sudah WR. Supratnan lahir di Somorangi tanggal 19 Maret 1903.

Pada usia 14 th (1917), ia ikut kakaknya Rukiyem ke Makasar. Di sana ia disekolahkan mulai sekolah angka 2, Client Amtenaar Examen sampai Normal School (Sekolah Guru).

Ia mulai belajar dan kemudian mencintai musik dengan kakak iparnya Willem Van Eldick. Mereka kemudian membentuk grup Jazz Band yang diberi nama "Black and White". Ketika Wage Ulang Tahun ke 17 sang kakak ipar memberi hadiah sebuah biola. Biola itu nyaris tidak pernah lepas dari tangannya

Wage ternyata mahir menggesek biola dan menggubah lagu.

Meski sebenarnya di Makasar kehidupannya cukup baik karena selain dari hasil manggung dengan band nya, ia juga sempat jadi guru di Sekang, ternyata ia tak nyaman hidup di Sulawesi. Tahun 1924, ia nyebrang kembali ke Jawa. Ia menuju Bandung dan di sana mulai terjun ke dunia jurnalistik menjadi wartawan koran KAOEM MOEDA. Ketika jadi wartawan di Bandung, dia sempat bertemu dengan bung Karno. Ketika itu bung Karno sedang menjalani sidang di pengadilan kolonial kemudian membawanya masuk penjara Banceuy. Kepada Supratman bung Karno sempat berpesan agar bergabung dengan gerakan kebangsaan memperjuangkan kemerdekaan.

Pesan ini terus dipegang teguh oleh Supratman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan