Mohon tunggu...
Deddy Husein Suryanto
Deddy Husein Suryanto Mohon Tunggu... Administrasi - Pengamat Sosial

Penyuka Sepakbola, Penulis Biasa nan Sederhana (PBS), dan berharap selalu dapat menginspirasi dan terinspirasi. Cinta Indonesia. Segala tulisan selalu tak luput dari kekhilafan. Jika mencari tempe, silakan kunjungi: https://deddyhuseins15.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Tantangan Simone Inzaghi Menambal "Lubang" Conte di Liga Champions

28 Agustus 2021   20:33 Diperbarui: 29 Agustus 2021   18:02 615 21 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tantangan Simone Inzaghi Menambal "Lubang" Conte di Liga Champions
Inter Milan mengawali musim 2021/22 dengan tancap gas. Sumber: AFP/Miguel Medina/via Kompas.com

Sesempurna seseorang, pasti ada kekurangannya. Tidak hanya berlaku bagi kita yang berusaha mematut diri pada angle kamera yang pas, demi menangkap wajah yang terlihat sempurna lalu diunggah di media sosial. Hal ini juga berlaku bagi pelatih hebat asal Italia, Antonio Conte.

Seperti yang sudah kita tahu, sebagai publik penggemar sepak bola, bahwa Conte memang salah satu pelatih jawara. Terbukti, bersama Internazionale Milano, alias Inter Milan, Conte sukses meraih gelar juara Serie A musim 2020/21.

Itu artinya, Conte berhasil meraih gelar di tiga klub yang ia asuh di dua kompetisi elit Eropa. Serie A dan Premier League (EPL). Sebelum menjadi jawara di Premier League bersama Chelsea, Conte sukses menjuarai Serie A bersama Juventus.

Tidak hanya sekali, Conte membawa Juventus berpesta scudetto tiga kali beruntun sejak musim 2011/12. Setelah itu, ia melatih Timnas Italia sampai pada musim panas 2016/17 ia ditunjuk sebagai manajer Chelsea.

Hebatnya, di musim pertama, dia langsung menjuarai Premier League. Di musim kedua, dia memang gagal juara liga, dan apalagi Liga Champions, tetapi dia masih bisa memberikan gelar untuk Chelsea, yaitu Piala FA.

Setelah menganggur setahun, pada 2019, ia mau menjadi allenatore Inter Milan. Musim pertama, Inter sudah menunjukkan tanda-tanda yang dekat dengan scudetto. Sayangnya, Juventus berhasil kembali juara dengan hanya berbeda satu poin!

Antonio Conte punya andil besar dalam membangunkan Inter Milan yang lama tertidur. Sumber: AFP/Marco Bertorello/via Kompas.com
Antonio Conte punya andil besar dalam membangunkan Inter Milan yang lama tertidur. Sumber: AFP/Marco Bertorello/via Kompas.com

Harapan meraih trofi sebenarnya ada di Liga Europa (UEL). Samir Handanovic dkk. berhasil melaju ke final dan bertemu Sevilla.

Namun, Inter harus rela pulang sebagai runner-up. Tidak hanya Conte yang kecewa, tetapi semua pemain terutama pemain-pemain yang belum pernah merasakan juara di karier tertingginya juga kecewa. Harus menunggu lagi.

Hingga, musim 2020/21 menjadi bukti sah bahwa Conte memang salah satu pelatih yang ber-DNA jawara. Dia sukses membawa Inter memupus dominasi scudetto Juventus yang dulunya juga dialah yang mengawali kesuksesan tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan