Mohon tunggu...
Dea Ayu
Dea Ayu Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Sekolah

Haii... Saya memiliki berbagai hobi yakni menulis,melukis,dan menjahit. Tapi kali ini bidang yang saya tekuni adalah menulis. Saya suka menulis artikel-artikel, menulis cerpen, dan banyak lagi. Biasanya saya menulis dengan mood yang baik, agar bisa menghasilkan tulisan yang maksimal.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Rumah Terbaik untuk Pulang

26 September 2022   08:25 Diperbarui: 26 September 2022   08:25 196 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
foto dari: Anna shevchuk, pixels.com

Deru ombak saling beradu. Agin berhembus menerpa wajahku yang sayu. Fikiranku berkecamuk, saling berdebat hingga hatiku tak mampu tuk melerai. Satu hal yang membuat hatiku terusik resah, tentang kekasihku. Entah dimana Ia sekarang, apakah tiada kerinduan untuk pulang? apa yang menahannya untuk tetap tinggal di pulau seberang? Mungkinkah aku seorang kain lapuh yang terganti oleh baju baru. Semoga saja semua ini hanya kekhawatiranku semata.

"untuk apa kau mengharapkannya kembali? Ia bukanlah pemuda yang baik untukmu Intan!"

Aku menoleh ke sumber suara, bapak berdiri tak jauh dari tempatku.

"aku lebih mengenalnya pak, Hubungan kita terlampau 3 tahun. Irwan tidak seperti yang bapak  fikirkan."

Bapak mengehembuskan nafas berat. Mungkin ia lelah melihatku selalu melamun di dermaga. Sudah satu tahun tak ada kabar dari irwan.

"nanti sore Intan mau ke pulau seberang, aku mohon do'a restu." ucapku seraya menatap lekat-lekat wajah bapak.

"untuk menemui Irwan? omong kosong, ibumu tak akan memberi izin." jawab bapak, lalu ia berbalik dan pergi meninggalkanku sendiri.

Hatiku terasa pilu, tak ada satu orangpun yang mau memahamiku. Tapi aku tak peduli, jikapu ibu tak memberi izin maka aku akan tetap pergi. Kuusap air mataku yang tadi sempat menetes. Dengan setengah berlari aku pulang ke rumah. Begitu sampai aku langsung menuju kamar berniat untuk berkemas. Jarum jam menunjukkan pukul 14.30, kurang setengah jam keberangkatanku ke pulau seberang.

"nak, tak usahlah kau repot-repot menyusul Irwan. Pemuda sepertinya tak pantas untuk diperthankan."

Perkataan ibu persis seperti bapak. Ada apa dengan mereka berdua, mengapa begitu tak menyukai Irwan? Aku tak menghiraukan perkataan ibu, dan tetap fokus berkemas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan