Dany Mifta
Dany Mifta Wiraswasta

Mahasiswa

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Liberty City 4

14 Juni 2018   10:53 Diperbarui: 14 Juni 2018   11:09 283 0 0

Setelah tidur beberapa jam di rumahnya, esok harinya, Carl mampir ke rumah Ryder. Namun tampaknya Ryder tidak cukup senang menyambut kedatangan Carl


Ryder: Hey, man, apa yang kamu inginkan?

Carl Johnson: Melihat sobat saya. Ada apa denganmu?

Ryder: Ya, homie, ya? yah. Senang melihat kamu kembali.

Carl: Apa kamu tidak sayang aku homie? Tidak ada pelukan?

Ryder: Oh, pastinya, pasti sobatku, mood saya sedikit buruk hari ini. Apa yang terjadi denganmu?

Carl: Hei, kawan, apa yang Anda kerjakan  dengan pistol itu?

Ryder memberi tahu Carl bahwa toko The Well Stacked Pizza Co. di Idlewood kini telah dipenuhi dengan Grafitti-Grafitti geng ballaz

Ryder: Man, beberapa tempat pizza kini di penuhi gambar gambar Ballaz, man! Sial. itu sangat buruk. Mereka akan bermasalah dengan kita jika terus di  lakukan.apakah Anda akan turun mengurusinya? 

Carl: Saya turut kecewa.

Ryder: Ahhh, ya ... Ayo, jalang.kita segera ke sana!Carl dan Ryder mulai pergi ke toko The Well Stacked Pizza Co. di Idlewood.

Ketika mengendarai mobil ke toko, Carl bertanya tentang Old Reece, seorang tukang cukur, karena Carl menginginkan  potongan rambut yang baru

Carl: Hei, Old Reece masih menjalankan Barbershop itu?

Ryder: Dia sekarang Seperti bajingan yang compang-camping! Dia muncul keburukanya bertahun-tahun lalu! Tidak, aku tidak akan membiarkan orang tua itu dekat dengan Kita lagi!

Carl: Ya, saya pikir rambutku sebaiknya saya potong.

Ryder: Terserahlah. Lo punya waktu lima menit. Saya akan memotong Anda seperti seorang DJ. Jika lo lama-lama lagi?

Carl: Saya tidak, saya pikir untuk tinggal.

Ryder: Kenapa?

Carl: Keluarga saya, para sahabat ada di sini.

Ryder: Kami selalu di sini, bodoh!

Carl: Ya, tapi, sekarang saya kembali dan saya tahu apa yang saya rindukan.

Ryder: Jangan berharap aku mencium pipimu atau tidak. Kau masih seorang brengsek bagiku.

Carl: Ya, oke, terima kasih sobat.

Ryder: Jangan sebut itu.

Carl dan Ryder tiba di Reece's Hair & Facial Studio, dan Carl memasukinya untuk memotong rambut. 

Setelah Carl selesai memotong rambutnya dia keluar


Ryder: Sial! Sudah kubilang dia gila! Man, kau mendongkraknya!


Ryder tampakny suka dengan potongan rambut Carl.


Ryder: Man, apa ini? Sial terlihat konyol. Tidak ada rasa hormat untuk 'kelurga', semuanya kotor. Lo terlihat terlalu kurus, CJ. Pergi dan ambilkan kami sesuatu untuk dimakan. Saya akan menyelesaikan urusan sebentar. saya akan mengurus bisnis.


Setelah itu, Carl pergi ke rumah makan pizza untuk memesan makanan, sementara Ryder bersiap untuk merampok toko. (Carl masuk ke toko The Well Stacked Pizza Co. dan memesan beberapa makanan, sementara Ryder masuk dengan topeng mencoba merampok)

Ryder: Serahkan uangnya! Ini sebuah serangan!


Namun, manajer toko membuat mereka takut dengan senapan.Kasir Toko: Ryder! Jangan ini lagi!

Ryder: Bukan aku, bodoh.


Manajer Toko: Tidak ada orang lain yang sekecil itu! Aku merasa kasihan pada ayahmu!

Carl: Sial, kamu gila! Ayo kita keluar dari sini!


Ryder: CJ yang selalu sama! Brengsek! Brengsek. Kamu terlalu lurus!


Manajer toko Good Stacked Pizza Co. menembakkan senapan ke arah Carl.


Ryder: Oh, sial!


Carl dan Ryder berlari keluar dari toko dan kembali ke mobil Ryder


Manajer Toko: Restoran pizza ini tidak ada yang akan dapat membuat rusuh. Boy!


(Carl dan Ryder memasuki mobil Ryder)


Ryder: Apa yang kamu tunggu, bodoh? Bawa kita kembali ke Grove, bajingan!


(Carl menuju kembali ke rumahnya di Grove Street)


Ryder: Lebih baik mampir dan melihat Sweet. Dia juga mengoceh tentang grafiti itu. Nanti, homie.

Carl dan Ryder segera meninggalkan toko dan kembali ke rumah Ryder.