Mohon tunggu...
Dany MucktyWijayanto
Dany MucktyWijayanto Mohon Tunggu... Freelancer - Seroang penulis artikel

Saya seorang blogger Telah belajar mendalami dunia artikel selama 3 tahun

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Gas Aneh di Awan Venus Mungkin Pertanda Gunung Berapi, Bukan Kehidupan

15 Juli 2021   11:50 Diperbarui: 15 Juli 2021   13:34 36 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gas Aneh di Awan Venus Mungkin Pertanda Gunung Berapi, Bukan Kehidupan
Sumber : pixabay.com

Maxwell montes adalah gunung berapi besar di Venus gunung ini terletak didataran tinggi ishtar terra maat mons memiliki ketinggian 11 kilometer (6,8)mi, dalam gambar radar warna simulasi dari pesawat ruang angkasa NASA Magellan NASA/JPL Penemuan tak terduga dari bahan bakar yang disebut fosfin di Venus menimbulkan spekulasi bahwa mungkin ada kehidupan yang mengambang di planet ini, tetapi mungkin berasal dari ledakan gunung berapi besar Pada tahun 2020, sebuah tim yang dipimpin oleh Jane Greaves di Universitas Cardiff di Inggris melihat bukti fosfin di awan Venus, yang terutama terbuat dari asam sulfat pekat.  Mereka berpendapat bahwa mungkin hal ini berasal dari organisme hidup, yang merupakan cara utama gasolineyang dibuat di Bumi. Sekarang, Ngoc Truong dan Jonathan Lunine di Cornell University di New York telah menghitung bahwa jika Venus aktif secara vulkanik seperti beberapa daerah paling vulkanik di Bumi, hal itu menghasilkan cukup fosfin untuk menjelaskan sinyal tanpa memunculkan kemungkinan kehidupan di Venus.


Atmosfer tebal di Venus membuat sulit untuk meneliti permukaannya, jadi kita tidak tahu pasti apakah itu aktif secara vulkanik. “Banyak ledakan gunung berapi di Bumi yang luput dari perhatian kita jika terjadi di Venus selimut awan asam sulfat ini,” kata Lunine. Namun, ada petunjuk bahwa gunung berapi mungkin meletus di Venus.Gambar radar dari pesawat ruang angkasa yang mengorbit telah menunjukkan fitur yang bisa berupa lava yang relatif segar, tetapi tidak jelas apa itu. Dan perubahan jumlah sulfur dioksida di udara dapat dijelaskan dengan ledakan yang melemparkan partikel ke atas.


Truong dan Lunine berpendapat bahwa fosfor di mantel planet bisa meledak dari gunung berapi sangat besar, dan kemudian berinteraksi dengan asam sulfat untuk membentuk fosfin. Tidak semua orang setuju bahwa ini adalah penjelasan yang layak. "Kami tidak berpikir bahwa vulkanisme bulu-bulu mantel dalam dapat menghasilkan fosfin dalam jumlah yang cukup untuk menjelaskan pengamatan," kata Janusz Petkowski di Massachusetts Institute of Technology, anggota tim Greaves. Dia mengatakan bahwa tidak jelas apakah ada banyak fosfor di gambar Venus seperti yang membakar Truong dan Lunine berdasarkan perbandingan dengan Bumi. Selain itu, kita tidak cukup tahu tentang kimia atmosfer Venus untuk mengatakan dengan pasti apa yang akan terjadi jika fosfor itu meledak ke langit. "Saya mengharapkan kimia dari bahan bakar lain jika besar besar terjadi," kata Greaves. kami belum pernah melihat yang tidak dapat dijelaskan dalam bahan kimia lain di atmosfer.

Lunine setuju bahwa kita tidak memiliki cukup catatan untuk mengatakan dengan pasti apa yang mungkin menghasilkan fosfin, tetapi dia mengatakan vulkanisme adalah penjelasan potensi yang kurang aneh daripada kehidupan di awan beracun Venus.“Sayangnya, kami duduk di sini dengan petunjuk kecil vulkanisme dari semua bukti tidak langsung ini, termasuk fosfin,” katanya. "Kami tidak tahu apa yang terjadi pada Venus." Lunine setuju bahwa kita tidak memiliki cukup catatan untuk mengatakan dengan pasti apa yang mungkin menghasilkan fosfin, tetapi dia mengatakan vulkanisme adalah penjelasan potensi yang kurang aneh daripada kehidupan di awan beracun Venus.“Sayangnya, kami duduk di sini dengan petunjuk kecil vulkanisme dari semua bukti tidak langsung ini, termasuk fosfin,” katanya. "Kami tidak tahu apa yang terjadi pada Venus."

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN