Mohon tunggu...
Danial DwiPurwoko
Danial DwiPurwoko Mohon Tunggu... Mahasiswa - mengawali menulis

laki laki yang lahir di tahun 1994 dengan segala keterbatasan untuk menulis

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Trust Building, Mahasiswa KKN IAI Syarifuddin wonorejo Lumajang Cara Membangun Kepercayaan Masyarakat

27 Oktober 2021   22:44 Diperbarui: 28 Oktober 2021   06:32 97 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Adaptasi diperlukan bagi mahasiwa KKN agar bisa luwes membaur dengan masyarakat. Hari pertama kami masih terlihat asing di masyarakat tetapi setelah tiga hari, kami sudah mulai terbisa ikut ritme kehidupan di dusun Krajan II. Sholat berjama’ah di masjid, berkunjung ke rumah dan ikut bergotong royong adalah cara kami membangun kepercayaan masyarakat. 

Setelah selesai dengan urusan pribadi, anggota laki-laki membantu masyarakat membuat jalan menuju Ranu Bedali. Jalan ini nantinya akan digunakan untuk mempermudah wisatawan mengunjungi Ranu. Ada 8 orang dari masyarakat dan 6 anggota mahasiswa KKN. Per hari ini jalan yang dibuat masih belum selesai hingga bawah dan akan dilanjutkan eso hari.

Dokpri
Dokpri

Sedangkan anggota perempuan melakukan riset dengan kelompok masing-masing. Dari dusun Krajan II mereka berkunjung ke rumah beberapa warga, di antaranya yaitu P Ali (Ketua RT) dan Mbah No (tokoh masyarakat) dan Ibu Sum. Dari beberapa narasumber tersebut ditemukan bahwa tanah di sekitar Ranu Bedali merupakan hutan lindung, yang apabila masyarakat melakukan kerusakan di sana akan mendapat sanksi hukum.

Kami juga diminta berhati-hati ketika berkendara di sekitar ranu Bedali, terutama jalan sebelum balai desa (jika dari arah barat) karena tidak ada penerangan dan warga sering kebut-kebutan di jalan. 

Sedangkan Mbah No sendiri merupakan tokoh masyarakat yang turut andil dalam pembangunan wisata Ranu Bedali. Beliau menyatakan keinginannya, “Intine tujuanku mek nyenengno uwong” (Intinya, tujuanku cuma menyenangkan orang). Termasuk dalam pembuatan jalan menuju ke Ranu bedali, berasal dari ide Mbah No.

Sedangkan teman-teman di dusun Gunung Cilik bertemu seorang ibu pembuat sapu lidi. Disamping itu beliau memiliki lahan kosong, akibat musim kemarau mereka tidak dapat menanami lahannya. 

Lalu kelompok di Dusun Guntoran bertemu dengan beberapa warga sampai-sampai ketika pulang mendapat Labu siam, karena saking banyaknya labu siam yang dipunya dan tidak dijual ke pasar. Ibu Aminah, pemilik pohon labu siam beranggapan sayurnya tidak akan laku karena tetanngga-tetangga pun sama mempunyai pohonnya.

Di dua dusun terakhir, permasalahan yang mencolok yaitu akses jalan yang sulit dan bebatuan di tambah tidak adanya penerangan di malam hari. Menurut beberapa warga, jalan itu pernah dibenahi tetapi sudah lama sekali, dan sekarang cukup rusak. Mereka percaya jalan pedesaan tidak begitu penting dibanding jalan kota yang beberapa kali ditambal dan diperbaiki.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan