Mohon tunggu...
Damarra Kartika
Damarra Kartika Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Ilmu Komunikasi dengan Konsentrasi Studi Komunikasi Massa dan Digital Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Selanjutnya

Tutup

Media

Terdengar Serupa tapi Tak Sama, Ini Perbedaan Jurnalisme Online dan Multimedia

15 September 2020   12:59 Diperbarui: 21 September 2020   16:35 16 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Terdengar Serupa tapi Tak Sama, Ini Perbedaan Jurnalisme Online dan Multimedia
Gambar 1. Jurnalisme via romeltea.com

Multimedia dan online kerap dihubungkan sehingga menimbulkan persepsi bahwa keduanya mirip, apabila kita tidak benar-benar mendalaminya. Serupa tapi tak sama, coba yuk kita cari tahu apa sih bedanya jurnalisme online dan jurnalisme multimedia

Apa itu Jurnalisme Online?

Menurut Widodo dalam Buku Ajar Jurnalistik Multimedia, jurnalisme online adalah aktivitas jurnalistik yang diproduksi dan disebarkan mealui World Wide Web (WWW). Produksi konten digital (audio, video, maupun teks) dilakukan dalam jaringan internet.

Menurut Mark Deuze dalam buku What is Journalism Multimedia? Jorunalism Studies terdapat empat (4) jenis jurnalisme online.

Gambar 2. Jurnalisme online via romeltea.com
Gambar 2. Jurnalisme online via romeltea.com
  • Mainstream News SitesJenis jurnalisme online ini tersebar paling banyak di Indonesia. Konten yang disediakan biasanya langsung terhubung dari media induknya. Tidak ada perbedaan signifikan dengan media tradisional dalam hal penyampaian berita, nilai berita, dan hubungan dengan audiens. Namun memang cara penyebarannya, yakni online, yang membuat sedikit berbeda.
  • Index & Category Sites: Jurnalisme online dalam jenis ini biasanya menawarkan tautan ke situs yang mendalam. Tidak banyak tersedia konten dari editorial, namun cenderung menawarkan ruang untuk berdiskusi atau bertukar pesan.
  • Meta & Comment Sites: Jurnalisme online ini fungsinya mengkritisi segala hal terkait media berita dan isu-isunya secara umum. Secara spesifik disebut sebagai pengawas medi.
  • Share & Discussion Sites: Terakhir adalah situs yang menggunakan internet menjadi wadah bertukar ide, cerita, dan sebagainya. Situs-situs ini biasanya berdiskusi tentang konten-konten tertentu Publik yang pada dasarnya juga ingin berinteraksi dan berdiskusi, tentu sangat menyukai situs seperti ini.

Apa itu Jurnalisme Multimedia? 

Multimedia memiliki arti beragam atau banyak media. Media seperti apa yang dimaksudkan? Media misalnya foto, video, teks, audio, gambar, grafik, dan lain sebagainya. Lantas, berapa jumlah yang dimaksud dengan banyak? Setidaknya, atau minimal terdapat tiga jenis media yang digabungkan, maka dapat disebut multimedia.

Gambar 3. Representasi multimedia via romeltea.com
Gambar 3. Representasi multimedia via romeltea.com

Tidak berhenti sampai di situ, selanjutnya multimedia disajikan dalam situs atau website. Hal ini memiliki tujuan supaya informasi atau cerita yang disampaikan dapat dikemas dengan cara yang menarik, namun tetap informatif. Mengingat masyarakat informasi saat ini, terkait dengan waktu yang dimilikinya, lebih menginginkan informasi visual yang menarik dan ringkas dibanding membaca teks yang panjang.

Hal ini dapat dilakukan dengan mencermati information architecture yang telah saya bahas dalam artikel sebelumnya. Belum baca, silakan dibaca

Berdasarkan perspektif perkembangan teknologi, terdapat fakta yang diungkapkan dalam Buku Ajar Jurnalisme Multimedia bahwa keterampilan teknik bukanlah syarat utama yang diperlukan. Kini, kemampuan individu berpikir lintas media lebih diperlukan dalam era digitalisasi.

Multimedia memang bukan menjadi hal yang harus ada dalam digital storytelling. Namun, apabila diperhatikan dengan baik, multimedia dapat menjadi potensi bagi pengembangan media terkait.

Bagaiman Tren Audiens dalam Mengonsumsi Media?

Konsumen berita atau audiens dinilai dapat dengan mudah melakukan multitasking. Kita dimudahkan dengan gawai dan teknologi dalam proses multitasking tersebut. Dalam satu layar laptop, kini kita dapat dengan mudah berpindah tempat mulai dari menjelajah di internet, mencari data, merespon chat dan membuka ruang obrolan lain, memindahkan data, dan sebagainya. Hal ini menjadi salah satu yang penting selain budaya scanning yang diterapkan dalam konteks media digital.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x