Mohon tunggu...
Daffa Ardhan
Daffa Ardhan Mohon Tunggu... Cerita, ide dan referensi

Menulis dalam berbagai medium, bercerita dalam setiap kata-kata. Blog: http://daffaardhan.com

Selanjutnya

Tutup

Digital Artikel Utama

Menilik Bacaan Kita di Internet

2 Mei 2020   13:26 Diperbarui: 3 Mei 2020   03:04 133 14 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menilik Bacaan Kita di Internet
Tidak semua orang suka baca buku, tapi banyak orang suka baca berbagai informasi di internet|Foto: pexels.com

Salah satu ungkapan paling populer yang pernah saya dengar adalah kalimat "kamu adalah apa yang kamu baca". 

Sekilas saya paham kenapa ungkapan itu terdengar sangat masuk akal. Sebab saya sadar bahwa pemikiran seseorang tentang sesuatu bisa bersumber dari tulisan-tulisan yang sering di baca.

Ungkapan itu sebetulnya bisa diganti menjadi kalimat lain yang relevan seperti, kamu adalah apa yang kamu makan. Itu merujuk pada bagaimana seseorang bisa menjaga kesehatan dan kebugaran tubuhnya.

Atau, kamu adalah apa yang kamu posting di media sosial. Itu merujuk pada seperti apa diri kita sebenarnya.

Jadi, pada dasarkan diri kita yang sekarang merupakan hasil dari kebiasaan atau hal-hal yang sering kita lakukan berulang-ulang. Oleh karena itu, dalam hal membaca, penting bagi saya untuk memilah dan memilih bacaan saya. Sebab itu akan membentuk pemikiran saya kedepannya.

Sebuah pemikiran bisa datang dari lingkungan dan pengalaman hidup. Selain dua hal itu, ada hal lain yang paling krusial, yaitu membaca. Khusus untuk membaca, saya rasa ini penting untuk dibahas.

Karena di era informasi yang cepat ini, saya menemukan orang-orang yang mengejutkan. Dalam arti, saya menemukan beberapa teman yang pemikirannya saya yakini datang dari apa yang sering dia baca.

Misalnya, ada seorang teman yang seringkali mengaitkan berbagai fenomena dengan konspirasi. Saya berusaha memahami jalan pikirannya dan tidak sulit bagi saya untuk tahu bahwa dia pasti senang membaca tulisan yang berbau konspirasi juga.

Karena jujur saja, jauh sebelum dia suka hal-hal yang berbau konspirasi, saya sudah lebih dulu menyukai topik itu. Namun pada suatu waktu akhirnya saya insaf dan kembali ke jalan yang benar. Saya berpikir kalau tidak semua hal bisa dikonspirasikan dan tidak semua konspirasi bisa ditelan bulat-bulat.

Contoh lainnya, ada beberapa teman saya yang senang bahas agama dan politik. Dia sering menganggap pemerintah itu zalim serta sistem saat ini harusnya diganti dengan khilafah. Saya pikir kamu juga pasti tahu apa saja tulisan-tulisan yang sering orang ini baca.

Memang selama ini saya suka menilik bacaan apa saja yang orang baca di internet hingga melahirkan pemikiran-pemikiran tertentu. Kenapa saya fokus pada bacaan internet? Kenapa tidak membandingkannya pada bacaan bukunya?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN