Mohon tunggu...
Cucum Suminar
Cucum Suminar Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Kompasianer

Belajar dari menulis dan membaca. Twitter: @cu2m_suminar

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Artikel Utama

Menyusuri Pulau Belakangpadang yang Lengang Saat Ramadhan

27 Mei 2018   22:57 Diperbarui: 28 Mei 2018   08:23 2532 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Seberang Singapura persis. | Dokumentasi Pribadi

Tutup, Bu.

Kalimat tersebut diucapkan salah satu pemilik toko di Pasar Belakangpadang, Batam, Kepulauan Riau, saat saya dan suami berniat mampir untuk membeli beberapa keperluan, siang tadi (27/5). Kami sampai saat pemilik toko tersebut menggembok rolling door toko yang kerap menjadi langganan mertua saat berbelanja keperluan sehari-hari.

Akhirnya saya dan suami melangkahkan kaki ke toko lain, melewati beberapa toko yang juga memilih menutup pintunya rapat-rapat. Ada setidaknya tiga toko yang kami lewati. Toko yang biasanya menjual produk yang sama dengan toko sebelumnya yang sempat akan kami singgahi.

Pelabuhan Sekupang yang menghubungkan Batam-Belakangpadang, sepi. Biasanya ramai banget. | Dokumentasi Pribadi
Pelabuhan Sekupang yang menghubungkan Batam-Belakangpadang, sepi. Biasanya ramai banget. | Dokumentasi Pribadi
Entahlah, siang tadi Pulau Belakangpadang terlihat sepi. Tak terlihat orang kongkow-kongkow seperti yang kerap dilakukan di bulan-bulan di luar Ramadan. Begitupula dengan pelabuhan, baik Pelabuhan Belakangpadang, maupun Pelabuhan Sekupang. Suasana terlihat lebih lengang.

Jalanan pun lengang. | Dokumentasi Pribadi
Jalanan pun lengang. | Dokumentasi Pribadi
Kami bahkan harus menunggu cukup lama hingga boat terisi penuh sehingga bisa berangkat, baik dari Pelabuhan Sekupang ke Belakangpadang, maupun sebaliknya. Padahal itu hari Minggu, yang biasanya setiap kali naik boat selalu hampir berebutan saking banyaknya yang mau naik.

Pelabuhan Sekupang yang menghubungkan Batam-Belakangpadang, sepi. Biasanya ramai banget. | Dokumentasi Pribadi
Pelabuhan Sekupang yang menghubungkan Batam-Belakangpadang, sepi. Biasanya ramai banget. | Dokumentasi Pribadi
Susana senyap sebenarnya sudah terasa sejak di parkiran Pelabuhan Sekupang. Lokasi parkir tetap dipenuhi beragam kendaraan roda dua maupun empat, namun jumlahnya tidak sebanyak akhir pekan di bulan biasa di luar Ramadan. 

Biasanya, mencari parkir untuk roda empat seperti mencari jarum di tumpukan jerami. Susah, saking penuhnya. Namun tadi  lumayan banyak tempat parkir yang kosong, bahkan yang lumayan dekat dengan pintu keluar ke arah pelabuhan.

Banyak Kedai Lebih Memilih Beroperasi Menjelang Waktu Berbuka Puasa

Berdasarkan obrolan dengan salah satu warga Belakangpadang, suasana pulau yang berbatasan langsung dengan Singapura itu memang lebih sunyi saat Ramadan, khususnya di waktu siang. Kedai makan lebih memilih beroperasi menjelang waktu berbuka, apalagi di sekitar pasar juga ada Lang Lang Laut, pusat kuliner Pulau Belakangpadang yang hanya buka setiap malam.

Pelabuhan Belakangpadang yang menghubungkan Belakangpadang-Batam, sepi. Biasanya ramai banget. | Dokumentasi Pribadi
Pelabuhan Belakangpadang yang menghubungkan Belakangpadang-Batam, sepi. Biasanya ramai banget. | Dokumentasi Pribadi
Begitu juga dengan toko-toko lain, diluar kedai makan. Tidak sedikit yang buka pagi hingga menjelang dzuhur, setelah itu tutup dan buka kembali sore hari menjelang waktu berbuka puasa. Meski banyak juga toko-toko di Pasar Belakangpadang yang tetap buka seperti biasa, dari pagi hingga malam.

Lampu, kalau siang kerlipnya tidak terlihat. | Dokumentasi Pribadi
Lampu, kalau siang kerlipnya tidak terlihat. | Dokumentasi Pribadi
Namun pengunjung yang berwisata ke pulau tersebut drastis menurun, mungkin malah hampir tidak ada. Apalagi wisata unggulan Belakangpadang adalah pantai. Biasanya pengunjung berenang, atau sekadar bermain air. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Kisah Untuk Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan