Mohon tunggu...
Kris Fallo
Kris Fallo Mohon Tunggu... Penulis - Penulis Buku Jalan Pulang, Penerbit Gerbang Media, 2020

Menulis itu pekerjaan keabadian. Pramoedya Ananta Toer berkata:  'Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah.' Lewat tulisan kita meninggalkan kisah dan cerita yang tak akan sirna.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pemilu Pilkada 2024 di Tengah Pandemi, Mungkinkah?

12 September 2021   10:17 Diperbarui: 12 September 2021   10:45 108 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pemilihan Umum (Pemilu) baru akan terjadi pada 2024. Kendatipun demikian gaungnya sudah mulai terasa saat ini. Kaum elit partai mulai mengatur strategi, bermanuver untuk untuk merebut simpati demi meraih kemenangan.

Faktanya dapat kita temukan, bukan hanya di pusat kota tetapi juga merembes hingga ke pelosok-pelosok negeri. Sebagai contoh, berbagai baliho sudah terpampang di persimpangan jalan dan juga pusat-pusat keramain.

Muncul foto figur tertentu, yang sudah bisa ditebak menjadi jagoan partai, untuk dicalonkan entah sebagai presiden ataupun wakil presiden, atau juga wakil rakyat.

Bagi saya, ini hal yang lumrah jika memang tidak melanggar undang-undang pemilu.

Yang menjadi catatan penting di sini adalah, dunia dan termasuk bangsa kita sedang berperang melawan pandemi. Kita semua tahu bahwa virus corona telah merenggut ribuan nyawa manusia. Semua kita berharap semoga pandemi segera berlalu.

Tahun lalu, ketika pandemi mesuk ke negeri ini, pemerintah dan masyaralat sigap dan berjuang, mengatur strategi agar terluput dari penyebaran virus corona yang mematikan.

Ada penutupan bandara dan pusat perbelanjaan, kantor-kantor diliburkan, termasuk sekolah dan tempat ibadah. Muara dari semuanya itu adalah menghentikan laju penyebaran virus corona.

Hampir dua tahun kita berperang melawan musuh bersama dunia yakni covid-19 tetapi wabah pandemi seakan tak rela hengkang dari dunia dan negeri kita. Entah berapa triliun sudah dikucurkan hanya untuk penanganan covid-19.

Seiring berjalannya waktu, pemerintah mulai memikirkan cara baru. Tidak lagi penutupan total, tetapi adanya penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, (PPKM).

Tidak hanya itu saja. Kita semua diwajibkan untuk vaksin, wajib menerapkan pola 3 M, mencuci tangan, menjaga jarak, dan menggunakan masker. Bahkan berkembang lagi, ke 5 M; Menjaga jarak, mencuci tangan, Menggunakan masker, Menghindari kerumunan dan Menghindari mobilisasi.

Bagi saya semunya itu baik untuk keselamatan kita. Saya sendiri sudah vaksin dan masih tetap menerapkan pola 5 M. Bukan untuk siapa-siapa tetapi untuk keselamatan diri dan sesama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan