Mohon tunggu...
Corfina Capital
Corfina Capital Mohon Tunggu... Corfina adalah salah satu perusahaan kewirausahaan Penasehat Pengelolaan Keuangan dan Manajer Investasi di Indonesia. Kami terdiri dari kelompok yang unik dari setiap individu nya. Pendiri perusahaan kami adalah individu berpengalaman yang telah mengumpulkan pengalaman berharga dalam menjalankan perusahaan-perusahaan Indonesia yang besar serta bekerja untuk perusahaan multinasional besar.

Jika kamu tertarik, pastinya kamu belajar di beberapa akun kami yang lain Intstagram : https://www.instagram.com/corfina_capital/ Website : https://corfina.id/

Selanjutnya

Tutup

Finansial

Berapakah Jumlah Reksadana Terbaik untuk Diversifikasi?

17 Desember 2019   16:00 Diperbarui: 17 Desember 2019   17:08 74 0 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berapakah Jumlah Reksadana Terbaik untuk Diversifikasi?
source: pexels.com

Anda pernah mendengar tentang kebijaksanaan diversifikasi? Tetapi berapa banyak reksa dana yang perlu Anda diversifikasi? Seperti halnya dengan sebagian besar pertanyaan keuangan seperti ini, jawabannya dimulai dengan satu kata: Tergantung. Mungkin ada beberapa investor dapat menemukan formula diversifikasi yang cukup hanya dalam satu reksadana atau mereka mungkin memerlukan beberapa reksadana untuk mendiversifikasi aset investasi mereka.

Diversifikasi dan Tujuan Investasi Anda

Tujuan investasi Anda adalah untuk memenuhi kebutuhan keuangan Anda di masa mendatang. Bagi kebanyakan orang, tujuan investasi mereka adalah pertumbuhan jangka panjang untuk dana pensiun. Yang lain mungkin sudah pensiun dan mencari pendapatan saat ini dan pertumbuhan jangka panjang. Dan beberapa investor hanya ingin mempertahankan apa yang mereka miliki sekarang dan lebih tertarik pada keamanan asset daripada pertumbuhan atau pendapatan uang.

Setelah tujuan ditentukan, maka akan menentukan kelas aset dan jenis keamanan apa yang diperlukan untuk memenuhi tujuan keuangan. Namun, kemungkinan bahwa apa pun tujuan investasi, Anda akan memerlukan lebih dari satu reksa dana untuk mendiversifikasinya. Karena diversifikasi akan meminimalisir risiko yang terjadi karena penurunan harga.

Diversifikasi dan Toleransi Risiko Anda

Toleransi risiko adalah istilah investasi yang berkaitan dengan jumlah risiko pasar, terutama volatilitas (naik turunnya harga), yang dapat ditoleransi oleh investor. Misalnya, jika Anda memiliki toleransi yang tinggi terhadap risiko, itu berarti Anda bersedia mempertahankan reksa dana Anda ketika nilainya menurun dan bahkan di tengah-tengah pasar yang buruk.

Pada umumnya lebih berisiko untuk memegang hanya satu atau dua reksa dana, terutama jika itu adalah keduanya reksadana saham, yang dapat berkinerja baik dalam jangka panjang tetapi dapat memiliki fluktuasi yang tinggi (naik turun), atau apa yang disebut volatilitas, dalam jangka pendek.

Jika Anda tidak tahu toleransi Anda terhadap risiko, kuesioner toleransi risiko/profil risiko yang dapat membantu Anda dengan mengajukan beberapa pertanyaan dengan berbagai skenario pasar, di mana Anda dapat memprediksi reaksi Anda terhadap mereka dan dengan demikian membantu menentukan reksa dana yang paling sesuai.

Jenis Diversifikasi dan Reksa Dana

Jika Anda seperti kebanyakan investor dan memiliki toleransi risiko sedang hingga rendah, yang terbaik adalah memegang setidaknya tiga atau empat reksa dana dengan tujuan investasi yang berbeda. Jika terdiversifikasi dengan baik, mereka akan mengurangi volatilitas dengan menggabungkan jenis dana yang tidak memiliki kinerja yang sama. Misalnya, dalam reksadana dana saham dapat menurun nilainya secara signifikan tetapi reksadana pendapatan tetap seperti obligasi dapat mempertahankan nilai investasi atau bahkan naik nilainya di pasar uang.

Oleh karena itu diversifikasi pada tingkat yang paling sederhana adalah berinvestasi dalam setidaknya dua reksa dana - satu reksa dana saham dan satu reksa dana pendapatan tetap. Reksadana pasar uang juga dapat menjadi pilihan yang tepat dari suatu portofolio, terutama jika ada kebutuhan likuiditas (akses cepat ke uang tunai) dan / atau investor memiliki toleransi yang rendah terhadap risiko.

Secara umum, dengan asumsi Anda memiliki toleransi sedang hingga tinggi terhadap risiko dan tujuan pertumbuhan jangka panjang, Anda akan membutuhkan lebih banyak dana saham daripada dana pendapatan tetap dalam portofolio Anda.

Diversifikasi dan Konstruksi Portofolio Reksa Dana

Meskipun memungkinkan untuk berinvestasi hanya dalam satu dana, investor bijaksana untuk membangun portofolio mereka sendiri dan mengelolanya sesuai dengan kebutuhan mereka yang spesifik.

Berikut adalah contoh portofolio yang sesuai untuk investor jangka panjang dengan toleransi risiko sedang (menengah) (alokasi aset adalah 65% Saham, 30% Pendapatan Tetap, 5% Pasar Uang :

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x