Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Hukum Artikel Utama

Protes Iran Harus Menjadi Titik Balik Bagi Perempuan Kehidupan dan Kebebasan

1 Oktober 2022   15:46 Diperbarui: 2 Oktober 2022   12:41 179 17 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Demonstran bergabung pada aksi protes kematian Mahsa Amini di depan markas besar PBB di Erbil, Irak, Sabtu (24/9/2022). Foto: Azad Lashkari/REUTERS

Orang Iran pernah hidup di negara yang sangat maju dan liberal, tetapi selama 43 tahun mereka menderita di bawah kediktatoran Ayatollah.

Selama seminggu terakhir, hampir seluruh publik Iran meledakan kemarahan mereka atas kematian Martha Amini yang berusia 22 tahun, yang ditangkap oleh polisi moral Iran yang terkenal kejam karena mengenakan jilbab secara tidak pantas. Dia dipukuli dan kemudian meninggal karena luka-luka yang diderianya. Reaksi rakyat Iran luar biasa.

Orang Iran pernah hidup di negara yang sangat progresif dan liberal, tetapi mereka telah menderita selama 43 tahun di bawah kediktatoran Ayatollah, rezim Islam radikal yang dikenal dengan kekejaman, kebrutalan dan kebencian terhadap wanita.

Namun, kematian Mahsa memicu kerusuhan. Rakyat Iran telah mengalami penindasan yang sistematis, terutama terhadap perempuan. Melalui protes massa dan dukungan media sosial, rakyat Iran melakukan segala yang bisa mereka lakukan untuk merebut kembali negara mereka. Sayangnya, Barat tampaknya gagal lagi.

Sejak protes dimulai, gerakan ini dipimpin oleh perempuan, dan slogan 'Perempuan, Hidup, Kebebasan'. Sebuah video yang menunjukkan seorang wanita Iran memotong rambutnya dan membakar jilbabnya sebagai protes terhadap rezim Islam dan polisi moralnya yang brutal telah mulai beredar di media sosial dengan tagar #MahsaAmini. 

Puluhan ribu orang Iran tanpa rasa takut berunjuk rasa saat pria dan wanita membakar jilbab mereka di depan umum, menari (tindakan ilegal lainnya dari wanita Iran) dan berteriak "Matilah diktator!" Protes membanjiri jalan-jalan. Menghadapi rezim polisi yang kejam.

Namun pada saat yang sama ketika rakyat Iran berjuang untuk kebebasan dasar mereka dan untuk kesetaraan antara laki-laki dan perempuan, Amerika Serikat yang seharusnya menjadi mercusuar kebebasan dan demokrasi di dunia menyambut Presiden Iran Ebrahim Raisi, yang juga dikenal sebagai "Jagal dari Teheran" atas perannya dalam eksekusi massal dan penyiksaan terhadap pembangkang politik. Raisi mendarat di New York untuk berpidato di Majelis Umum PBB, namun seharusnya tidak pernah diberikan visa.

Amerika Serikat melarang pemberian visa kepada kepala negara yang telah mengancam pejabat AS atau terlibat dalam kegiatan teroris. Mengingat bahwa Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGC) adalah kelompok teroris di Amerika Serikat, fakta Amerika Serikat memberikan visa kepada Raisi dan tidak menghormati korban Raisi dan rakyat Iran.

Seolah itu tidak cukup menjijikkan, sebelum dia berbicara di PBB, Raisi diwawancarai selama 60 menit di mana dia menyampaikan pernyataan menolak secara terbuka untuk mengakui bahwa Holocaust terjadi di Iran.

Kemudian, dalam pidatonya di PBB, ia mengkritik Amerika Serikat dan memuji mendiang komandan IRGC Qasem Soleimani, yang bertanggung jawab atas tindakan terorisme yang tak terhitung jumlahnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan