Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Hubungan Amerika Inggris Pasca Ratu Elizabeth II, Prisma Demokrasi, Dominasi

19 September 2022   16:11 Diperbarui: 19 September 2022   16:28 169 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Presiden Biden bersama Ratu Elizabeth II di Kastil Windsor di Windsor, Inggris pada Juni 2021. (Kredit Foto: Andrew Testa/NYT)

Saat rakyat Inggris dan jutaan orang di seluruh dunia berduka atas meninggalnya Ratu Elizabeth, warga Amerika dapat mengambil kesempatan untuk merenungkan hubungan bersejarah mereka dengan bangsa Inggris.

Kematian Ratu Elizabeth yang luar biasa dan kenaikan Raja Charles III adalah prisma di mana orang Amerika dapat merenungkan sejarah mereka. Bagi orang Amerika yang lulus sekolah dasar, kematian Ratu Elizabeth adalah pengingat,  tentang ikatan bersejarahnya dengan Inggris. Massachusetts, Pennsylvania, Virginia, Carolina Selatan, dan 13 koloni lainnya tentu saja adalah koloni Inggris, dan Perang Kemerdekaan kita adalah perang melawan Inggris.

Anak-anak Amerika di semua kelas  sekolah menengah belajar dan mempelajari kembali sejarah penganiayaan agama di Dunia Lama, Plymouth Rock dan Jamestown, perdagangan budak, Pesta Teh Boston, dan Perang Revolusi. Perang .

Orang Amerika memiliki elemen yang sangat mendasar dalam kehidupan mereka yang berasal dari Inggris. Pada dasarnya, apa yang diasumsikan kebanyakan orang adalah bahasa mereka: bahasa Inggris. Inggris bukan satu-satunya negara  Dunia Lama yang mengirim kapal melintasi  Atlantik untuk menjelajahi Dunia Baru - juga bukan satu-satunya negara yang mengklaim  dan menetap di sana. Prancis, Spanyol, Belanda, dan Portugis sama-sama ambisius. Tapi Inggris mengalahkan sisa Eropa.

Amerika menolak gagasan monarki, aristokrasi atau demokrasi, dan menciptakan sistem pemerintahan baru. Tapi ambil bahasa mereka. Mereka juga mengambil banyak ide dan tema etis, politik, dan teologis dari Inggris, termasuk konsep hak kodrat John Locke, konsep pemerintahan perwakilan, dan fokus khusus pada versi Kristen, yaitu Protestan. Inggris tidak memiliki hak alami, pemerintahan perwakilan atau Protestan, karena negara-negara Eropa lainnya, terutama Prancis, juga mendukung atau mengembangkan gagasan dan tradisi ini. Namun, mereka sangat dipengaruhi oleh Inggris.

Hubungan rumit antara AS dan Inggris ini sejak awal. Beberapa pemukim mendapat untung dengan tinggal di sini, baik karena mereka dapat mempraktekkan Protestantisme tanpa takut akan penganiayaan atau karena mereka adalah bagian dari elit Inggris yang mampu menetap di Amerika dengan kekuatan ekonomi dan politik. 

Penjajah lain mungkin mendapat manfaat dari toleransi beragama tetapi menderita kemiskinan. Budak kulit hitam, diperkosa dari Afrika, semua mengalami perlakuan tidak manusiawi dan merendahkan, dipaksa untuk melayani orang kulit putih.

Di seluruh dunia, kematian seorang raja Inggris dan munculnya raja baru membangkitkan berbagai pikiran dan emosi. Sulit bagi banyak orang Amerika saat ini untuk menghargai bahwa pada akhir abad ke-19 dan  ke-20, "matahari tidak pernah terbenam di Kerajaan Inggris".

Pulau yang relatif kecil di lepas pantai daratan Eropa pada akhir abad ke-19 dan memasuki abad ke-20 ini merupakan negara paling kuat di dunia, menguasai negara-negara dari Kanada hingga India, serta jajahan Hong Kong.Ada orang di seluruh dunia yang mencintai dan membenci Inggris.

Pengalaman sejarah Amerika adalah mikrokosmos  peran Inggris di dunia. Sejarah Amerika mencerminkan kombinasi kebencian, penindasan, dan perang untuk kebebasan dengan kebanggaan, persaingan, dan kerja sama. Untuk beberapa negara, yang pertama lebih penting daripada yang terakhir; untuk negara lain, ada lebih banyak negara kedua daripada sebelumnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan