Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Ukraina adalah Perang Putin yang Tak akan Berakhir

13 Agustus 2022   14:08 Diperbarui: 14 Agustus 2022   16:30 327 12 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara selama wawancara dengan saluran TV Rusia-1 di kediaman Bocharov Ruchei di resor Laut Hitam Sochi, Rusia, Jumat, 3 Juni 2022. (SPUTNIK KREMLIN/MIKHAIL KLIMENTYEV via AP PHOTO via kompas.com)

Jutaan orang terus terpaku pada tragedi yang sedang berlangsung di Ukraina ketika dunia mencoba memahami pembantaian yang tidak masuk akal.

Sejak awal krisis ini, hampir semua pengamat politik maupun militer secara konsisten gagal memprediksi tindakan Putin meskipun memiliki gambaran yang akurat tentang motivasi dan akar niatnya. 

Kebanyakan mereka memandangnya melalui kacamata budaya dan sejarah mereka sendiri dan menganggapnya sebagai karakteristik pengambilan keputusan yang logis dan etis. Putin tidak lain adalah konsisten selama beberapa dekade dalam komentar publiknya tentang Ukraina.

Kosakata nasionalisnya yang bersahaja dengan jelas mengirimkan pemikirannya tentang mengembalikan Ukraina ke masa pra-revolusionernya ke Rusia. 

Namun dunia masih terkejut ketika dia menginvasi Georgia, mencaplok Krimea, dan memungkinkan gerakan separatis di Ukraina timur. Para pengamat tersebut rupanya mengabaikan bahwa Putin tidak menilai risiko seperti anggapan mereka.

Awal tahun ini, Putin mengerahkan pasukan militer Rusia ke berbagai lokasi di perbatasan Rusia dan Belarusia dengan Ukraina. Komposisi dan disposisi mereka adalah untuk menyerang, bukan bertahan. 

Mereka diposisikan untuk pendekatan tercepat ke Ukraina timur dan ke Kyiv. Secara paralel, militer Rusia memindahkan pasukan tambahan ke Belarus untuk melakukan apa yang diklaim sebagai 'latihan.' Mereka tidak pernah pergi.

Pasukan roket Rusia menguji senjata mereka untuk menekankan keseriusan Putin. Namun terlepas dari rilis intelijen menarik yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Presiden Biden yang menunjukkan bahwa Putin telah membuat keputusan untuk menyerang, hanya sedikit yang dilakukan untuk bersiap. 

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (kiri) President Prancis Emmanuel Macron (tengah) Presiden Rusia Vladimir Putin (Kanan) Kredit Foto : LUDOVIC MARIN / POOL / AFP
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (kiri) President Prancis Emmanuel Macron (tengah) Presiden Rusia Vladimir Putin (Kanan) Kredit Foto : LUDOVIC MARIN / POOL / AFP

Preferensi pasukan lapis baja dan mekanik yang dikumpulkan Putin untuk mengeksploitasi jalan berkecepatan tinggi ke Ukraina dapat disimpulkan, tetapi tampaknya hanya sedikit yang dilakukan untuk menghalangi penggunaannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan